Indra Permana

Friday, September 1, 2017

Idul Adha Nelangsa dan Tipe-tipe Orang Mengolah Daging Qurban

Friday, September 01, 2017 19
Idul Adha Nelangsa dan Tipe-tipe Orang Mengolah Daging Qurban
Ini kali pertama gue merayakan hari raya idul adha di pertantauan. Gue udah hampir dua tahun di sini, tapi tahun ini nggak bisa pulang ke kampung halaman dan merayakan hari raya di rumah sana. Alasannya karena gue udah ngambil cuti dua minggu lalu, belum lagi masih ada kerjaan yang harus gue beresin. Hatchih. Eh, itu bersin ya.


Tahun kemarin gue bisa balik dan bisa nyate di rumah, makan bareng, rebutan sate sama keluarga. Sadly tahun ini nggak, gue kayaknya nyate di perantauan, dimana gue berada di lingkungan yang baru seumur jengkol ini. Gue nggak tau nih besok mesti ngapain di sini kalo nggak kebagian daging qurban, tapi kalo kebagian pun tetep aja bingung. 

Gue di kontrakan ini bener-bener cuma buat istirahat, tidur dan mandi. Ruangan yang harusnya digunakan untuk dapur pun nggak dijadikan seperti qodratnya. Alat masak yang biasa dipake setiap hari aja nggak ada, apalagi alat nyate yang cuma setahun sekali doang dipakenya.

Satu-satunya cara supaya gue bisa ikutan nyate, ya beli sate. Hehehe, i mean satu-satunya cara yaitu ikut nimbrung sama tetangga. Seperti yang udah disebutkan, gue ngontrak itu bener-bener cuma buat istirahat, tidur dan mandi. Jarang bisa berbaur sama tetangga, paling banter juga ibu warung, itu pun nggak setiap hari.


Sampe detik ini, sampe tulisan ini diketik pukul satu pagi, belum ada orang sini yang ngasih gue kupon buat pengambilan daging qurban. Nggak tau juga kalo besok abis pemotongan apa gimana. Nggak terlalu ngarepin juga karena nggak bisa ngolahnya.

Ngomongin soal daging-dagingan. Tiap orang pasti punya selera dan caranya masing-masing mengolah daging qurban kan pastinya. Nah, otak gue mau coba mengkategorikannya. Judulnya kurang lebih jadi gini; Tipe-tipe Orang Mengolah Daging Qurban. Oke, here you go!

1. Tipe Yang Penting Mateng

Poin pertama ini dikerubungi oleh orang-orang yang nggak mau ribet dan nggak mau bingung, yang penting kenyang dan bisa makan enak bareng-bareng keluarga. Entah itu daging qurbannya mau diolah jadi sate, jadi gepuk, jadi sate gepuk dikuahin, bebas, yang penting mateng dan kenyang. Gapapalah gurih-gurih micin dikit mah.

2. Tipe Mainstream

Yang ini udah pasti jadi mayoritas orang mengolah daging qurbannya menjadi seonggok daging potong yang ditusuk. Barack Obama menyebutnya SATTEEE~ dan makanan ini menjadi salah satu makanan favorit doi sih emang. Gue bisa menyimpulkan akan ada lebih dari 50% orang mengolah dagingnya menjadi sate. 

Sate Kambing

Selain karena mengolahnya gampang banget, sate juga udah jadi tradisi sih kayaknya. Tapi, walaupun bentukannya sama, gue yakin rasanya pasti beda. Ada yang pake bumbu kacang kayak biasa, ada yang pake kecap doang dan gue yakin nanti akan ada yang dibikin kayak sate taichan. Alay, ah!

Tips: Yang pake susuk, makan satenya jangan langsung dari tusukannya, nanti susuknya hilang. Wkwkw.

3. Tipe Kebarat-baratan

Mereka yang makan olahan daging sapi atau kambing seminggu sekali mah kayaknya udah mulai bosen kalo daging qurban diolah biasa-biasa aja. Paguyuban manusia tipe ke-tiga ini pasti memilih untuk mencoba resep luar negeri. Entah itu dibikin jadi steak, dicincang dijadikan kornet atau dibikin ala-ala barbeque di halaman belakang. Beuh, bule banget ya.


Buat orang-orang kelas menengah atas atau kelas menengah ngehe yang pengin nyobain sesuatu yang baru supaya lebih enak dilihat kalo difoto dan dijadikan konten untuk insta story atau feed di instagram kalian, boleh banget lah mengolah daging qurban dengan cara nomor tiga ini. Kalo barbeque-an di halaman belakang sih udah pasti asoy banget ya coy, tapi kalo nggak punya halaman belakang, di atap tempat jemuran juga yang jadi.

4. Tipe Visioner

Yang terakhir ini biasanya lahir dari ibu-ibu yang punya naluri hemat dan visioner. Jadi kalo ada sisa daging yang udah mulai bingung mau diapain, biasanya suka dibikin olahan daging yang bisa bertahan lama dari olahan biasanya. Kalo mamah di rumah suka dibikin gepuk, karena bisa awet hampir seminggu. Bentuknya kurang lebih kayak gini

Image by: reseponline.info
Ada juga yang dibikin rendang, abon dan olahan kering lainnya. Tiap daerah biasanya beda-beda nih. Nah, kalo di rumah kalian setiap masuk hari raya idul adha, daging qurbannya diolah macam tipe mana nih?

Selamat merayakan hari idul adha atau idul qurban teman-teman, selamat makan enak bersama keluarga. VIVA LA NYATEEE~ 

Jangan lupa share postingannya ke temen-temen yang lain, ya. Jangan lupa juga like fanspage dan follow blog ini dengan cara klik like dan follow. Setiap ada postingan baru bakal gue share ke fanspage di facebook. Kalian juga bisa berlangganan/subscribe postingan blog gue ini via email. Thanks udah mampir dan jangan bosen mampir lagi ke mari :D

Sunday, August 13, 2017

Begadang Jangan Begadang, Kalau Nggak Mau Jerawatan

Sunday, August 13, 2017 0
Begadang Jangan Begadang, Kalau Nggak Mau Jerawatan
Udah hampir seminggu ini gue tidur di atas jam 2. I mean not literally tidur di atas jam yang menunjukan jam dua pagi, kemudian gue kasih sprey, selimut, bantal, guling terus gue tidur di atas itu semua. Bukan. Tapi gue tidur ke-hampir-pagian.

Kalo malam minggu mah gue nggak sih oke-oke aja karena bisa bangun seenaknya. Kerja libur, acara dan janji pagi-pagi nggak ada, upacara dan apel pagi apalagi. Lah kalo besoknya harus kerja seperti biasa, bisa-bisa gue ngeluarin jurus mabuk kayak di film-film kungfu karena sempoyongan kurang tidur. Apalagi di jam kerja mah gue nggak bisa bayar dengan tidur siang.

Belum lagi kalo kepala merasakan sesuatu kayak lirik lagu boyband SM*SH yang cenat-cenut itu, kemudian mata seolah-olah lagi nge-gym ngangkat beban berat, terutama abis kenyang makan siang.

Oleh karena itu, gue bisa mengambil kesimpulan bahwa semakin kenyang perutmu, maka akan semakin berat beban matamu. Efek sampingnya, badan jadi males gerak dan lemes bray. Kerja jadi nggak bisa fokus penuh.

Baca juga: Ritual Yang Dilakukan Ketika Badan Nggak Fit

Kalian semua pasti tau lah gimana madharatnya kalo punya hutang sama tidur.. Selain harus dibayar lunas, harus diperbaiki juga setelahnya.

Kalo lagi kurang tidur, badan akan merasakan penurunan semangat dan gairah, tapi muka malah jadi bersemangat menimbulkan benjolan kemerahan bernama jerawat. Ya gimana cuy, konskuensi yang bisa diambil sama tubuh gue kalo kurang tidur ya dengan timbulnya jerawat ke permukaan wajah.

Masalahnya, jerawat bukan hanya timbul doang, tapi doi eh maksudnya mereka (karena banyak), menclok dan memposisikan diri mereka di mana aja, semaunya meraka. Bebas.

Kebetulan, menyinggung soal jerawat, si musuh semua manusia, berikut akan gue eta terangkanlah tiga posisi jerawat yang menurunkan kadar kepercayaan dan kenyamanan diri menurut penilaian gue pribadi. Here we go;

1. Di Pipi

Ini biasanya tempat favorit jerawat untuk tumbuh, berkembang, nikah, kawin dan membelah diri. Sedikit mengganggu penampilan dan kenyamanan tapi nggak terlalu signifikan karena jerawat di pipi memang sudah terlalu mainstream, jadi hanya akan menurunkan kadar percaya diri sekitar 1 sampai 30% saja. Masih aman dan nyaman untuk hangout.

2. Di kening

Ini gue juga nggak tau maksudnya gimana, gue bukan orang india dan nggak ada keturunan india juga, tapi yang pasti kalo sujud itu sakit asli, ganjel juga, berasa ada pembatas antar kening dan tempat sujud. Hindari cium kening dulu kalo sedang ada jerawat tumbuh di kening, apalagi kalo dicium sama bibir sendiri. Susah cuy, nggak nyampe.

Untuk jerawat di area ini, biasanya akan membuat wajah menjadi sedikit berubah dari pola dasarnya, nggak terlalu signifikan, tapi berasa bedanya. Kadar percaya diri dan kenyamanan menurun sekitar 30 sampai 70%. Solusinya masih bisa disamarkan dengan menurunkan poni, pake topi atau pake topeng aja. Hahaha.

3. Di Area Lubang Hidung

Kecil memang, tapi berasa berjerawat sehidung-hidung. Gue nggak ngerti juga kenapa bisa kayak gitu. Di towel dikit aja, nyut-nyutannya bisa nyampe ke ubun-ubun. Wuh, padahal jerawat ya, bukan temennya cumi-cumi.

Area ini yang menurut gue paling ganggu banget cuy. Ngupil jadi nggak akan se-chill disaat nggak ada jerawat. Ngomong di depan umum jadi harus sering pencet-pencet hidung buat nutupin jerawatnya. Kadar percaya diri dan kenyamanan akan turun drastis, yaitu sekitar 70 sampai 100%. Untuk cowok yang berkumis, solusinya ya kumis. Tapi kalo untuk cewek, kalian nggak perlu berkumis ya buat nutupin jerawat di area ini.

-

Maap gue nggak pake ilustrasi foto jerawatnya, karena menghindari kenyamanan kalian untuk membaca postingan berbobot ini sampe beres. Btw, yang merasa setuju dengan penilaian gue, teriak aja di kolom komentar.

Nah kalo ngomongin soal begadang, secara otomatis kita akan inget apa kata Bang Haji Rhoma Irama yang dengan perhatiannya memberikan wejangan perihal pola tidur orang-orang. Wejangannya sangat nempel banget di pikiran gue dari dulu,

"BEGADANG JANGAN BEGADANG, KALO TIADA ARTINYA. BEGADANG BOLEH SAJA, KALAU ADA PERLUNYA."

Duh, gue banget lah. Karena hampir semua begadangnya gue itu emang nggak ada artinya dan nggak perlu-perlu amat. Tapi bukan salah gue sepenuhnya juga. Siapa suruh ngantuknya jadi pindah ke siang hari, bukan malam hari.

Tapi bentar cuy, wejangan itu udah nggak terlalu relevan dengan keadaan manusia masa kini, harusnya ada sedikit lirik yang direvisi jadi;

“BEGADANG JANGAN BERGADANG, KALAU NGGAK MAU JERAWATAN. BEGADANG BOLEH SAJA, KALAU PENGIN JERAWATAN.”

HAHAHA SETUJU?!

Jangan lupa share postingannya ke temen-temen yang lain, ya. Jangan lupa juga like fanspage dan follow blog ini dengan cara klik like dan follow. Setiap ada postingan baru bakal gue share ke fanspage di facebook. Kalian juga bisa berlangganan/subscribe postingan blog gue ini via email. Thanks udah mampir dan jangan bosen mampir lagi ke mari :D

Sumber Gif: Tumblr

Thursday, August 3, 2017

Malam Pertama Gue Menaiki Kereta

Thursday, August 03, 2017 20
Malam Pertama Gue Menaiki Kereta
Gue mau sedikit cerita nih tentang pengalaman pertama gue naik kereta. Pertama kali naik kereta itu april tahun 2015. Iya, gue bisa dibilang telat banget ngerasain naik kereta dan termasuk orang yang katro sekaligus bego ketika berada di stasiun kereta api di kota gue sendiri. Sedikit excited dan bingung pastinya, namanya juga baru pertama kali ya kan. O aza ya kan.

Penampakan Stasiun Lempuyangan. Credit: http://www.instagram.com/indrathrw
Kereta yang pertama kali gue naikin adalah kereta Kahuripan dengan rute Tasikmalaya - Lempuyangan dengan waktu tempuh kurang lebih enam jam.

Jogjakarta gue pilih sebagai tujuan pertama kali naik kereta karena gue sama temen-temen tongkrongan gue (selanjutnya jadi kita) emang punya rencana pergi ke sana dari jauh-jauh hari. Ide awalnya karena kita sering nongkrong di angkringan, kemudian tercetus ide untuk nongkrong di Jogjakarta langsung. Awalnya cuma wacana belaka, ya biasalah bacot-bacot doang dulu.

Pemesanan tiket kereta dibeli langsung di stasiun setelah semalam sebelumnya liat-liat dulu ketersediaan kursinya. Kita beli seminggu sebelum hari berangkat, alasannya selain biar tenang karena bisa milih-milih kursi secara bebas, persiapan hal-hal yang lainnya juga bisa bener-bener mateng, kayak pantun masak aer.

Setelah sampe di stasiun untuk reservasi tiket, gue dan temen-temen sepakat untuk beli tiket perginya pagi-pagi, dan tiket pulangnya malem-malem, biar lebih panjang aja gitu waktu liburannya, tapi ternyata tiket untuk kereta pertama udah habis, sisa tinggal kereta kedua yang berangkatnya malem. Ini mah ceritanya jadi malam pertama gue menaiki kereta. Tanpa pikir panjang sepanjang jalan kenangan, gue dan temen lainnya mengiyakan aja, meskipun sebenernya gondok banget kayak si Eceng.

Setelah beres beli tiket untuk pergi yang penginnya pagi tapi kebagian yang malem, terjadi juga di tiket buat baliknya. Makin gondok lagi lah gue kayak kekurangan youdium. Kenapa harus tibalik gini atuh euy! Memang ya, manusia hanya bisa berencana. Tuhan yang mengatur segalanya.

Seminggu berlalu, tanpa ada hari membicarakan rencana mau ngapain aja di Jogja nanti.

Hari H tiba, gue udah excited banget bakalan naik kereta untuk pertama kalinya dan menuju ke sebuah tempat yang banyak sekali dirindukan orang untuk pertama kalinya juga. Combo.

Beberapa jam sebelum berangkat, salah satu temen gue ngingetin rencana mau ke mana aja nanti di sana. Gue dan temen yang lain sama-sama bingung hingga akhirnya muncul beberapa gagasan yaitu memasukan Malioboro dan Borobudur sebagai tujuan wajib, sisanya gimana nanti aja. Untuk tidur pun kita belum dapet tempat yang pasti. 

Setengah jam sebelum naik, kita udah di stasiun. Sampe akhirnya kereta dateng dan kita mulai masuk.

"Oh gini ya daleman gerbong kereta.." 
"Oh gini ya kursinya"
"Wah, ada colokannya."
"Wah, di kelas ekonomi pun udah ada AC. Enakeun euy."

Iya, kita pesen tiket ekonomi. Maklum lah, dompet sekelas backpacker abal-abal yang gembel banget kayak kita mah nggak usah yang mewah-mewah, yang penting kan naik kereta dan bisa sampe ke Jogja. Ituh.

Baca juga: Tips Liburan Ke Banda Aceh Untuk Pemula

Selama perjalanan, gue menikmati sekali jengkal demi jengkol langkah kereta di atas rel. Ternyata nggak semenyeramkan yang dikira, malah betah banget dan lebih betah daripada naik bis. Jugijag-gijugnya pun gue rasakan dengan hati riang gembira. 

Pipis di toilet kereta juga seru. Semacam pipis di toilet sebuah wahana. Jadi ketika gue pipis, toiletnya goyang-goyang, gue kira ada Via Vallen nyanyi kereta malam, ternyata emang keretanya yang goyang. Ada sensasi tersendiri nih pipis di toilet goyang, i mean toilet kereta.

Di atas kereta gue cuma mesen kopi, nggak sama pabriknya apalagi sahamnya. Kopinya lumayanlah, namanya juga kopi sachet yang diseduh. Rasanya nggak bakal seasik yang diracik barista. Oh iya, gue baru tau kalo di kereta ada semacam tempat untuk makan. Hahaha norak pisan lah gue. 

Setelah sampe di tujuan dan menghabiskan waktu jalan-jalan di Jogjakarta, kita pulang dengan kereta yang berbeda. Kita naik kereta Pasundan yang fasilitasnya menurut gue nggak seasik Kahuripan. Harganya lebih mahal dikit dari kahuripan, tapi fasilitasnya nggak sesuai dengan ekspetasi kita yang ngebayangin bakal lebih asik karena harganya sedikit lebih mahal dari kahuripan, ternyata nggak.

Jadi gitu, cuy! Cerita malam pertama gue menaiki kereta. Gapapa norak, namanya juga pengalaman pertama. Yang bahagia kan kita-kita juga. Buat yang udah sering, jangan cengin gue. Cerita aja pengalaman pertama kalian waktu dulu naik kereta di kolom komentar. GO!

Sunday, July 9, 2017

Samsung Galaxy A7: Si Hitam Menawan

Sunday, July 09, 2017 2
Samsung Galaxy A7: Si Hitam Menawan
Di zaman yang apa-apa sudah menggunakan teknologi ini, gadget merupakan suatu alat yang sangat penting sekali terutama buat mereka yang kesehariannya membutuhkan alat tersebut, biasanya orang-orang yang bekerja di industri kreatif nih yang udah menjadi rutinitas setiap hari bercengkrama dengan gadgetnya.

Biasanya orang-orang akan memilih gadget sesuai dengan kebutuhan. Ada yang kebutuhannya hanya sekedar untuk pemakaian ringan seperti browsing, chatting dan akeses media sosial. Ada yang untuk pemakaian sedang seperti kebutuhan kantoran, pengerjaan tugas sekolah dan kuliah, atau mungkin ada yang untuk kebutuhan pemakaian berat seperti editing, gaming dan lain-lain.

Nah, ngomongin soal kebutuhan, akhir-akhir ini gue lagi ngerasa butuh gadget dengan kebutuhan mobile tapi bisa bekerja secara optimal dari performa, batere, kamera dan layarnya, kalo bisa sih layarnya yang lumayan gede.

Buat yang belum tau, gue ini bisa dibilang tipe orang yang nggak mau ribet, jadi gue kalo mau pilih sesuatu apapun selalu dipikirin ke arah sana, termasuk memilih smartphone, that's why gue nyari gadget yang bisa mobile tapi performanya oke, biar nggak ribet bawa ke mana-mana.

Setelah gue googling nyari gadget apa yang sesuai dengan kebutuhan gue tadi, Samsung A7 sepertinya akan menjadi pilihan gue. Kenapa? Mari kita coba bahas sedikit bersama-sama. Yang akan gue bahas adalah yang warna hitam, so here we go!

Samsung Galaxy A7 tahan air.
Seperti yang terlihat pada gambar ilustrasi di atas, Samsung Galaxy A7 ini udah tahan air dengan sertifikat IP68 yang bisa nyelem sedalam 1,5 meter selama 30 menit. Jadi kalian bisa bawa gadget ini berenang di kolam renang sambil selfie atau ngambil footage buat video di YouTube. Jadi, buat kalian yang lagi nyari smartphone yang bisa jadi teman berenang, Samsung Galaxy A7 ini bisa banget jadi pilihan.

Tapi, sayangnya.. Kalo smartphone ini dimasukan ke air, touch screen-nya jadi nggak berfungsi. Hanya bisa mengambil ngambar dan video dengan memanfaatkan tombol volume sebagai shutter. Lagian ngapain juga stalking mantan sambil menyelam.

Ah iya, sebelum ke fitur lainnya, gimana kalo mulai dari tampilan depannya dulu. Nah tampilan depannya ini nih yang mengalihkan pandangan gue dan menatapnya beberapa saat karena warna hampir full black ini memberikan kesan Samsung Galaxy A7 ini Hitam dan Menawan
Tampak depan Samsung Galaxy A7 yang aduhai
Dari mulai tampak depan, smartphone ini udah mulai terasa sekali mewah dan menawannya. Karena selain dari material yang dipake, tipe layarnya yang menggunakan super amoled ini semakin menambah kesan mewah dan menawan, setuju? Warna yang dihasilkan jadi sangat jelas dan keluar. Belum lagi layar Samsung Galaxy A7 memiliki ukuran layar 5.7 inch dengan resolusi 1080x1920 pixel, sangat rapet dan tajam. Cocok banget lah buat nonton video, film sama maen game.

Sektor layarnya pun memenuhi kebutuhan gue banget nih buat ngetik draft postingan blog biar nggak banyak typo karena layarnya yang besar jadi lebih  leluasa dan bisa meminimalisir salah pengetikan. Selain itu, cocok juga buat gue yang lagi seneng-senengnya nonton film dan video YouTube.


Kita balik ke bagian belakangnya. Kesan pertama yang gue rasa adalah simple dan elegan, karena di bagian belakang ini hanya terdapat kamera beresolusi 16mp di tengah dan flash di sebelah kanan, kemudian tulisan samsung tepat di bawah kamera tersebut. 

Bagian belakang Samsung Galaxy A7 ini adalah kaca yang lagi-lagi menambah kesan mewah dan elegan seperti para jajaran smartphone flagship lainnya dari Samsung kayak Samsung Galaxy tipe S. Sangat cocok dengan gue yang simple. Tapi biasanya dengan material kaca dan body berwarna hitam ini kelemahannya yaitu akan cepet terlihat kusam karena kotoran seperti minyak dari tangan dan debu akan nempel dan jelas terlihat.

Berbeda dengan varian smartphone Samsung yang lain, Samsung Galaxy A7 ini memiliki desain belakang yang nggak ada tonjolan dari kamera atau hardware lain seperti smartphone Samsung sebelum-sebelumnya. Jadi body bagian belakang ini rata tanpa tonjolan. So simple.
Oh iya, pinggiran atau bazel Samsung Galaxy A7 ini membulat seperti kebanyakan model-model smartphone sekarang. Untung warna itemnya doff, kalo sama-sama glossy kayak body belakangnya ya makin gampang keliatan kusam.

Sekarang mari kita pindah ke sektor kameranya. Woh!

Kamera belakang Samsung Galaxy A7
Kamera adalah bagian terpenting yang harus dipertimbangkan karena gue ini sangat menyukai fotografi. Makanya setiap nyari smartphone, kameranya harus oke punya. Kamera Samsung Galaxy A7 ini memiliki resolusi 16mp dengan bukaan 1.9 yang lumayan akan membuat fotomu jadi bokeh-bokehan. Videonya pun mampu merekam dengan resolusi 1080 30fps, cocok lah buat nambah-nambah footage buat di YouTube. Dari sektor kamera ini cukup memenuhi kebutuhan gue untuk mendapatkan hasil foto dan video yang oke banget.

Baca juga: Internet Lelet? Bikin Video Aja!

Beralih ke batere, Samsung A7 ini dibekali batere yang berkapasitas lumayan besar yaitu 3600 mAh. Lagi-lagi sangat cocok buat gue yang punya kebutuhan untuk mobile.

Kapasitas Batere Samsung Galaxy A7

Dengan kapasitas yang lumayan besar ini, gue jadi nggak terlalu insecure sama kekuatan batere-nya. Ngelakuin berbagai aktifitas di smartphone ini akan memiliki rentang waktu yang lumayan panjang. Gue jadi nggak perlu riweuh pake gadget ini sambil ngecharge.

Masih ada beberapa fitur lainnya dari Samsung Galaxy A7 ini. Buat yang kebetulan lagi nyari smartphone ini, bisa kalian temukan di situs Matahari Mall.

Jangan lupa share postingannya ke temen-temen yang lain, ya. Jangan lupa juga like fanspage dan follow blog ini dengan cara klik like dan follow yang ada di bawah. Biar bisa langsung tau kalo ada postingan terbaru dari blog ini. Setiap ada postingan baru bakal gue share juga ke fanspage di facebook. Kalian juga bisa berlangganan postingan blog gue ini via email di form sidebar. Hatur nuhun udah mampir dan jangan bosen mampir lagi ke mari :D

Monday, June 26, 2017

Dua Hal Yang Selalu Ada Ketika Lebaran

Monday, June 26, 2017 9
Dua Hal Yang Selalu Ada Ketika Lebaran
Lebaran adalah waktu yang pas untuk ngelebarin badan. Bagi sebagian orang, momen ini sangat ditunggu-tunggu karena bisa dengan puas melahap semua hidangan yang disajikan. Selain itu, lebaran juga merupakan ajang untuk ngelebarin isi dompet dengan amplop-amplop putih yang kalo angka umurnya semakin besar, maka semakin kecil angka dari isi amplopnya. 

Menurut gue, ada dua hal yang sangat berkaitan erat dengan lebaran, yaitu lupa dan melupakan. Hal yang pertama adalah lupa, yoi, lupa akan kandungan makanan yang berbaris berjejeran di atas meja dan di atas karpet rumah yang lebih bersih dari hari-hari biasanya.

Lupa akan berapa banyak kalori yang masuk ke dalam tubuh, lupa akan berapa banyak jenis makanan yang digerus terus tanpa putus oleh usus dan lupa akan berapa banyak pertanyaan kapan nikah yang selalu dibantah dan dijawab entah.

Sudah menjadi tradisi kental di negara kita Indonesia, lebaran haruslah berbahagia dengan bisa saling silaturahmi sama tetangga dan sanak saudara. Tak lupa juga ibu-ibu berlomba menyajikan hidangan yang macam-macam rupanya, bahkan beberapa diantaranya adalah hidangan yang setiap tahun harus selalu ada dan tak ada yang bisa menggantikannya.

Di negeri twitter sana, setiap tahun selalu saja ada yang lucu-lucuan mengkotak-kotakan hidangan khas lebaran. Bukan geng dan bukan club seperti para anak motor, tetapi team. Ada Team Nastar, ada Team Kastengel, Team Khong Ghuan dan ada pula Team Kerupuk di dalam kaleng Khong Ghuan.
Ini bukan kue nastar, ya. (via sidomi.com)
Selain dari jenis hidangan cemilan, main course pun dibagi beberapa team, dua diantaranya adalah Team Opor dan Team Rendang. Belum lagi dari sumber karbohidratnya, ada nasi sama ketupat sekalian nasi jagung sama sagu. Masih banyak lagi tim-tim lainnya yang beredar di twitter dengan memberi hesteknya masing-masing biar gampang diikuti.

Halah, apapun makanannya, yang paling penting lebarannya. Lupakan semua jenis dan kandungannya, lahap saja hingga perut mekar memerdekakan tuannya.

Hal yang kedua yang berkaitan dengan Lebaran adalah melupakan. Melupakan di sini merupakan penghapusan memori yang berisi junk file atau kesalahan-kesalahan orang lain supaya bisa melapangkan hati sebesar-sebesarnya memberikan maap yang setulus-tulusnya.

Melupakan adalah cara yang paling mudah dan efisian untuk memaapkan, karena sama persis halnya dengan memberikan maap yang sebesar-besarnya. Coba bandingkan dengan yang meminta untuk dimaapkan. Memang sedikit tabu sih, tapi seenggaknya dengan melupakan, kita lebih berbesar hati melapangkan pintu maap daripada harus meminta-minta untuk dimaapkan. Berkesan lebih sangar juga kan? Selain itu bukannya inti dari lebaran adalah saling memaapkan, bukan saling meminta maap.

Satu lagi, tradisi yang paling berkesan ketika lebaran adalah pepuisian. Entahlanh ini siapa yang mulai. Orang-orang seperti berlomba-lomba membuat kata-kata manis yang ditata sedemikian rupa sehingga menjadi sebuah sajak yang rupawan berisi kata-kata yang ujung-ujungnya meminta untuk dimaapkan oleh orang yang dikirimkan pesan demikian. Media sosial dan aplikasi chat adalah pemicu utama supaya pepuisian tadi bisa dengan mudah disebarluaskan.

Beribu broadcast message di BBM isinya demikian. Begitu pun status-status terbaru di berbagai media sosial. Bahkan nggak sedikit orang yang pepusiannya sama persis dengan pepuisian tahun kemarin. Yak, pastinya broadcast message kayak gitu nggak pernah gue bales karena gue lebih respect sama orang yang chat gue secara langsung atau bahasa kerennya mah japra, eh japri.

Udah ah, lebarannya udah mau abis, begitu pula liburannya. Minal aidzin wal faidzin semuanya. Atos heula nya.

Salam,

-Aa Indra yang masih dalam rencana untuk berkeluarga-

Jangan lupa share postingannya ke temen-temen yang lain, ya. Jangan lupa juga like fanspage dan follow blog ini dengan cara klik like dan follow yang ada di bawah. Biar bisa langsung tau kalo ada postingan terbaru dari blog ini. Setiap ada postingan baru bakal gue share juga ke fanspage di facebook. Kalian juga bisa berlangganan postingan blog gue ini via email di form sidebar. Hatur nuhun udah mampir dan jangan bosen mampir lagi ke mari :D

Monday, June 19, 2017

Tech Story: Suara iPhone 4 Tidak Keluar (Hilang) dan Cara Mengatasinya

Monday, June 19, 2017 2
Tech Story: Suara iPhone 4 Tidak Keluar (Hilang) dan Cara Mengatasinya
Ini adalah smartphone yang sangat gue mimpi-mimpikan untuk bisa memilikinya, dari awal tau tentang smartphone ini, gue langsung jatuh cinta pada pandangan pertama. Pertama karena gayanya yang simple, stylish, mewah dan elegan, kedua karena kameranya lumayan oke dan OS-nya yang katanya paling stabil diantara OS smartphone lainnya.

Sebenernya ini adalah kali kedua gue pake dengan merek yang sama, tapi dulu gue pake yang versi jaringan CDMA dan memori internalnya berkapasitas 16 GB. Gue beli second dengan harga yang lumayan murah dibawah harga pasaran. Gue dapet dari FJB Kaskus. Kondisinya lumayan mulus, cuma ada dent dikit di bagian atas. Selama gue pake sampe dijual lagi, nggak pernah nemuin masalah, cuma home button aja agak menjorok ke dalem dikit.

Ada sedikit drama juga sih waktu mau jual si putih ini. Jadi dulu sebelum serah terima jual beli, seperti yang udah-udah, gue selalu reset semua datanya. Eh, ternyata iPhone CDMA itu jangan direset, cukup logout aja Apple ID-nya. Nah, hal itu menyebabkan sinyalnya hilang. 


Nah yang kedua ini gue dapet dari grup forum jual beli di Facebook. Kondisi fisiknya super mulus kayak baru, kapasitasnya 32 GB, warna item, jailbreaked. Harganya lumayan miring, kayak topi. Iya, Topi Miring. Buat makan itu loh.

Awal-awal gue pake sih masih oke, nggak ada kendala apa-apa kecuali performa batere yang udah mulai lemah syahwatnya. Yassalam. Gejala awal udah mulai kerasa nih. Gawat.

Setelah gejala awal tadi muncul ke permukaan, ketika umurnya udah 2 minggu lebih di tangan gue, muncul lagi satu kendala yang bikin gue makin nyesel beli smartphone ini; jadi si iPhone ini sering banget force-close-app mulu, abis itu sering restart sendiri juga. Mentang-mentang yang makenya jomblo nih, restart aja sendiri. Kasian.

Dari awal munculnya kendala di iPhone gue ini, udah pasti gue nyalahin diri gue sendiri. Ya memang karena keteledoran gue juga yang percaya gitu aja dengan iPhone yang murah gitu, nggak cek & ricek lebih detail, dan terkesan buru-buru juga belinya.

Gue kira itu karena henponnya jailbreaked, jadi dengan sotoynya gue coba unjailbreak aja dengan harapan iPhone gue bisa kembali normal. Bermodalkan artikel di google dan video di youtube, gue mulai mencoba untuk meng-unjailbreak henpon gue. Guess what happend!? Setelah di-unjailbreak, volume control henponnya jadi menghilang. Shit.
Hal itu mengakibatkan gue nggak bisa memutar musik dan video karena suaranya nggak keluar, kecuali kalo ada telepon masuk, baru berdering. Berawal dari tekad yang penuh  dengan rasa penasaran, gue coba nanyain ke group iPhone yang ada di Facebook. Jawabannya rata-rata sama, salah satu cara yang paling mudah adalah dengan membersihkan dock connector dengan sikat gigi atau kuas yang dicocol alkohol 70%. Oh iya, alkoholnya jangan dioplos, yha.

Tapi bentar nih. Apa hubungannya antara suara nggak keluar dengan membersihkan dock connector buat nge-charge? Timbul pertanyaan besar setelah gue membaca tips and trick mengatasi suara iPhone 4 yang tidak keluar atau hilang itu. Awalnya gue pikir speakernya emang rusak atau ada trouble apa gitu sama speakernya. Lah ini malah disuruh sikat gigi. Gue tempelin salonpas juga nih. Nggak nyambung amat.

Berhubung udah ada orang yang berhasil dengan cara kayak gitu, gue coba aja. Untung alat sama bahannya gampang dicari.

Oke, gue coba ngikutin cara itu dan berhasil. Volume Control-nya balik lagi, begitupun dengan suaranya, walaupun sebenernya gue masih bingung kalo cara itu bisa jadi solusinya, nggak masuk akal juga menurut gue.

Tapi sayangnya cara itu hanya bertahan beberapa hari aja, setelah itu ngilang lagi. Kampret.

Suatu ketika, karena saking udah keselnya, gue coba tetesin aja pake alkohol, eh layarnya jadi bernoda kehitaman gitu. Mau direndam pake deterjen pemutih, kayaknya nggak mungkin. Dari situ gue mulai makin panik, mana home button juga jadi nggak begitu sensitif. Layarnya jadi nggak asik dipandang karena ada noda hitam tadi, lumayan ganggu juga walau nggak ngaruh ke performance. Fixed, lah. Jual murah aja ini iPhone.

Setengah jam kemudian, noda hitamnya makin memudar, bersamaan dengan makin memudarnya kepanikan gue. Syukurlah, layarnya udah kembali normal, home button udah mulai oke, tapi volume control-nya masih belum ada juga. Gue nyerah, dicuekin aja udah. Nggak gue utak-atik lagi.

Sampe pada suatu hari, volume control itu muncul dengan sendirinya. Awal-awal kemunculannya sih masih malu-malu gitu. Kadang muncul, ngilang lagi. Persis kayak pacar kamu yang sekarang itu.

Makin ke sini, volume control-nya udah berani nongol lagi. The case not cleared yet. Muncul lagi masalah di mute button yang udah nggak bisa bekerja dengan baik walaupun masih bisa diganti pake assistive touch.

Dan ternyata setelah muter-muter nyari artikel tentang iPhone 4 ini, hilangnya suara dan volume control ini adalah masalah yang sering terjadi. Hal ini biasanya karena menggunakan kabel data yang bukan original. Selain itu, masalah yang biasa terjadi di iPhone 4 adalah tombol home dan tombol kunci jadi keras. Maklumlah, untuk ukuran tahun sekarang ini, iPhone 4 itu udah tua banget.

PS: Kalo punya uang lebih, mendingan beli model baru aja. Jangan lupa cek garansinya juga sebelum membeli henpon yang agak jadul dari Apple ini. Disarankan beli yang bergaransi resmi Indonesia sama garansi pre-owned dari Apple langsung. Last but not least, belinya dua ya. Dua-duanya buat gue. Kalian beli lagi aja kalo mau mah. HAH!

Jangan lupa share postingannya ke temen-temen yang lain, ya. Jangan lupa juga like fanspage dan follow blog ini dengan cara klik like dan follow yang ada di bawah. Biar bisa langsung tau kalo ada postingan terbaru dari blog ini. Setiap ada postingan baru bakal gue share juga ke fanspage di facebook. Kalian juga bisa berlangganan postingan blog gue ini via email di form sidebar. Hatur nuhun udah mampir dan jangan bosen mampir lagi ke mari :D