Geng itu Sampah Masyarakat - Indra Permana

Wednesday, February 15, 2012

Geng itu Sampah Masyarakat

Manusia memang mahluk sosial, tak bisa hidup sendiri. Ya, itu memang benar adanya. Manusia sangat membutuhkan kehadiran orang lain di kehidupannya. Itu bisa kita lakukan dengan cara memperbanyak teman, berkumpul dan berorganisasi.
Tapi apa yang harus dibanggakan jika kita berkumpul, berkerumun atau berorganisasi untuk membuat orang lain merasa tidak nyaman atau mungkin membuat kerusuhan??? *mulai gak nyantai*

Gak ada yang perlu di banggakan dalam konteks tersebut. Oke, kita sebut sajalah gangster. Kalian tau gang?!?! Yang suka ada diantara himpitan antar rumah itu loh! Ohh maaf, itu salah. Kembali ke leptop!

Gangster yang memang kalo disebut namanya dan terdengar di telinga agak yah lumayan serem lah.




Tapi, sebenarnya itu tolol. Gangster itu sampah masyarakat banget. Gue lebih setuju kalo julukan "Sampah Masyarakat" itu buat para gangster aja daripada buat para pengangguran. #PrayForPengangguran

Kenapa?

Karena kalo kalian sadari, apa coba kegiatan mereka? ngadain charity kah? Talkshow kah? bedah buku? atau donor darah?
Mereka cuma bikin jalanan macet, berantakan, batu kayu sana sini. dan yang paling WOWnya adalah bisa berceceran darah merah di jalanan hitam. *assseek*
Kita sebut ajalah kegiatan semacam itu "Tawuran". Tawuran yang emang udah jadi kegiatan rutin para mahluk di endonesya khususnya terutama pelajar. Tawuran semacam ini bisa terjadi karena mereka terlalu sensitif dan itu lebay, iya nggak? contohnya Orang yang kesinggung karena orang lain/orang yang lagi lewat liat muka mereka aja bisa jadi tawuran. Dan itu lebay menurut gue. Helloooo masalah gitu aja di gede-gedein.
Bener apa kata @pandji waktu dia open mic. "Orang-orang di Indonesia itu terlalu senisitif" that's right mameeennn *tepuk dada dengan tangan dikepal*

Itu manfaatnya apaan sih sob? Alasan kalian ikutan gangster itu apa sih men? gue pengen tau.
Mendingan kita bikin komunitas positif, ngembangin potensi talent kalian masing-masing ye nggak?
Sekarang komunitas di kita udah banyak juga men, dan banyak yang lahir dari situ. Saran gue, kalo alasan kalian ikutan gangster karena pengen dibilang keren, mending kalian gabung di komunitas hobi kalian masing-masing biar kalian bisa jadi sesuatu dan menjadi keren seperti apa yang kalian inginkan ketika masuk gangster.

MOVE ON SOB!

12 comments:

  1. setuju dengan pesan terakhirnya, hahaha lucu ya kalau gengster pake hewan hewan begitu.. hahaha...

    lebih banyak yang positip yang bisa kita lakuin ia ngga?/

    ReplyDelete
  2. setuju.. mereka emang sampah! sok jago, tapi kerjaannya nyampah. ALAY ah...

    ReplyDelete
  3. @uzay: Huehehe mendingan pake hewan aja tuh gangster biarb pada gabisa kebut2an haha

    @tammi: iya 100 buat anda :))

    ReplyDelete
  4. kalo miyo cucu lovers itu sampah masyarakat gak? :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha ya tergantung. Kalo mereka ngeresahin warga, itu sampah masyarakat banget :p

      Delete
  5. masya Allah gambar yg kedua dodol amat hahahaha xp

    setuju2 aja lah hehehe. geng kyk gt mah madesu. ga usah diikutin. mending di rumah aje, ngeblog :p

    ReplyDelete
  6. Iya, gue mual liat gaya dan tingkah mereka.
    Lagian title "gangster" terlalu keren buat mereka. Karena gangster yg sebenarnya itu kayak yg di film The Godfather (?).
    "Sampah" juga masih kebagusan.
    Mereka tuh cocoknya dipanggil "taik", kotoran masyarakat!! Cuih! Cuih!
    *emosi*

    ReplyDelete
  7. Semoga yang beginian bisa berkurang amin, mending ibadah hidup di dunia ini hanya sementara hidup didunia ini adalah untuk memilih jalan kita selanjutnya apa mau keneraka atau ke surga.

    ReplyDelete
  8. setuju banget!
    padahal kalo balap gak nyampe 100 km/jam..
    wwkwkkwkk

    ReplyDelete
  9. setuju banget!
    padahal kalo balap gak nyampe 100 km/jam..
    wwkwkkwkk

    ReplyDelete
  10. temanya bagus gann.. ajari dong hehehe
    gan folback dlu ya http://benyaminginting.blogspot.com/

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca tulisannya. Silakan beri komentar, berilah komentar yang sopan dan tidak mengandung SARA dan jangan lupa mampir lagi ke sini. Silakan tinggalkan jejak tapi jangan nyepam. Thanks, guys! :D