Perjalanan Mengejar Gelar

Saturday, September 06, 2014

Pada kalender akademik kampus gue, tanggal 23 Agustus 2014 adalah hari dimana gue make toga. Yoi, 23 Agustus 2014 adalah hari wisuda angkatan gue di kampus. Yass! Akhirnya, nama gue ada embel-embelnya juga. Nama gue jadi gak polos-polos amat kayak serabi.

Tulisan kali ini gue gak bakal nyeritain yang serius-serius. Karena serius udah bubar. Tulisan kali ini gue mau nyeritain perjalanan gue dari mulai berangkat tanggal 22 Agustus sampai ke acara utama pada tanggal 23 Agustus dan setelah-setelahnya. Oke, yuk siapin cemilan sama minumannya, gue mau cerita ke-random-an gue. Hehe.

***

Jauh hari sebelum berangkat,  gue beserta 2 teman gue, sebut saja Andi dan Sopyan (bukan nama samaran, tapi nama pasaran) berencana untuk tidak ikut bersama rombongan di kampus untuk pergi ke tempat dimana nanti gue akan di wisuda, gue memutuskan untuk membelah diri aja dari temen-temen yang lain, yaitu dengan berangkat langsung dengan orang tua/pendamping wisudanya. Karena yang ikut rombongan kampus itu tidak beserta dengan orang tua/pendampingnya.

Alasannya ya biar nanti orang tua kita gak perlu repot-repot berangkat subuh dan nyari-nyari alamat menuju ke tempat wisuda.

Keputusan pun sudah bulat, kami siap melanglang buana menuju Bandung untuk mengarungi perjalanan mengejar gelar. Gue didampingi Mamah, Sopyan didampingi bapaknya dan Si Andi didampingi sang pacar. Ya, si Andi ini gak berprikejombloan dan tidak mempraktekan sikap tenggang rasa terhadap temannya yang masih jom.. eh, single ini. 

***

Tanggal 22 Agustus jatuh pada hari jumat. Gue berangkat pagi sekitar jam 6.15 dari rumah menuju ke tempat pangkalan (bencong) bis yang sering gue tunggangi kalo pergi ke luar kota. Menuju ke pangkalan bis itu gue tempuh dengan menggunakan angkot 08. Gue naik di daerah deket rumah gue yang memang jadi jalur trayek angkot 08. Gak lama kemudian angkot datang, gue dan nyokap buru-buru naik. Pas naik dan liat muka supirnya, kesan pertama yang muncul di pikiran gue adalah itu muka amburegul banget, pak. Kelakuannya apalagi. Semacam tengil-tengil emesiyu gitu. Pokoknya bahrelway-bahrelway.

Angkot sudah terisi penuh dan mulai melaju kencang dengan manuver yang gesit selap-selip tanpa sulap.

Di pertengahan jalan, angkot yang gue sama nyokap tunggangi menyisakan kita berdua, karena anak-anak sekolahan yang sedari gue naik sudah memenuhi angkot mulai turun di depan sekolah mereka masing-masing yang berada di satu wilayah bernama Alun-alun. Oke, dugaan gue ini angkot pasti bakal "ngetem" dulu. Dan yak, praduga gue bener. Hadeuh, mana temen udah pada ngumpul di tempat pangkalan bis. Sempet pengin bilang "Mang, cepetin dong. Saya ketinggalan bis." Tapi si mamangnya malah teriak khas kondektur Metro Mini dengan teriakan gak jelas sambil marah-marah. Anjis, masih pagi udah absurd aja, dalem hati gue bergumam.

Sesampainya di depan pangkalan bis, gue ngeliat temen yang udah nungguin dari tadi. Karena merasa kesiangan, gue langsung nyari bis jurusan Tasik - Jalur Gaza. Errr… Gak gitu juga atuh, Ndra. Oke, gue langsung nyari bis Tasik - Bandung dan langsung naik ke dalam bis biar bisa milih tempat duduk yang nyaman. Baru aja duduk santai, langsung keingetan temen gue satu lagi yang masih belum naik bis.

Tik tok tik tok. Detik waktu berjalan.

10 Menit kemudian.

Temen gue masih belum nongol anunya (baca: batang hidungnya). Lama nunggu sampai bis mulai jalan dan temen gue masih belum keliatan batang hidungnya. Gue telpon, dan ternyata masih di rumahnya. Dengan mental mahasiswa, gue nyoba orasi di telpon untuk terus memprovokasi temen gue buat buruan nyamperin bis karena bis udah mulai jalan.

Tik tok tik tok.

10 menit kemudian.

Yaaas! Dia datang juga. Usut punya usut, telatnya dia ke pangkalan bis adalah karena ban motornya bocor. Ini semacam skenario di FTV, absurd tapi nyata. Tapi tak apa, sing penting dia sudah naik bis dan siap mengarungi perjalanan Tasikmalaya - Bandung.

Sesampainya di Terminal Cicaheum Bandung, kita semua turun dan langsung memburu angkot 01 Kelapa - Ciroyom yang bakalan nganterin kita ke tempat tujuan, Hotel Horison. Seperti biasa, sehabis turun dari bis, akan banyak makelar atau marketing angkot yang nawarin naik angkotnya.

"Ke mana, dek? BSM?" Si Mamang Angkot nanya.
"Anjrit si Mamang ini sotoy koya bangetlah. Emang muka kita ini muka anak mall?" Dalem hati gue.
"Mau ke Hotel Horison, Mang." Lanjut gue.
"Oh, tungguin-tungguin di sini. Naik 01." Timbalnya rusuh.
"Iya, Mang hatur nuhun. Udah tau kok." Jawab gue sambil melengos menuju angkot yang udah datang.

Gue dan yang lainnya buru-buru naik angkot biar bisa jumatan.

Sesampainya di daerah Hotel Horison, kita semua turun dan bayar ongkos biar gak dikira gembel. Langkah demi langkah mengayun bersamaan dengan kebingungan gue nyari tempat hotel yang sudah gue lakukan research sebelumnya. Waktu itu gue dapet dua nama hotel yang harganya miring kek menara pisa dan deket dengan Hotel Horison tentunya. Gue memilih Hotel Rinjani sama Hotel Marala. Kedua hotel itu kelas melati, ya lumayanlah yang penting bisa tidur pulas dan bisa deket sama tempat wisuda.

Tepat di depan Hotel Horison ada sebuah hotel yang gak terlalu besar bernama Hotel Rinjani. Yes! Itu dia hotel yang gue cari-cari. Gue seperti menemukan harta karun dan oase di padang pasir. Tanpa pikir panjang, gue langsung nyebrang menuju hotel itu.

Sesampainya di depan pintu lobby hotel, gue berhenti sejenak dan ngasih tau ke rombongan tentang kisaran harga room termurah di hotel ini, dan mereka setuju. Oke, gue beserta rombongan lanjut masuk ke lobby hotel dan menanyakan room hotel yang paling standard di hotel tersebut. Guess what happen? Ternyata room rate paling standard di hotel itu jauh lebih murah dari yang sudah gue perhitungkan. Gak nunggu lama-lama, gue langsung order 3 kamar.

Tak lama setelah order room, gue beserta rombongan langsung dianterin ke room yang udah di-order tadi.

Pintu kamarnya dibuka. Dengan spontan, dalam hati gue ngomong "Wah, lumayan juga euy ini roomnya. Dengan harga yang segitu, fasilitas yang lumayan dan ternyata we're get free breakfast. I think i've just been a lucky man. Yeah!"

Kurang lebih bentuk kamarnya kayak gini. Please skip manusia yang motretnya.
Setelah si Mamangnya pergi, gue langsung rebahan di kasur tanpa melepas sepatu terlebih dahulu. Temen gue pun.

"Alhamdulillah bisa dapet penginapan yang deket dengan tujuan dan dengan harga yang lumayan murah." Ucap gue sambil tiduran.

"Iya, euy.." Jawab temen gue lemes.

Barang bawaan sudah dibereskan, semuanya sudah rehat sejenak, waktunya jumatan. Oh iya, keberuntungan masih memeluk gue sama temen-temen, mesjid yang sering dipake untuk jumatan di daerah hotel ini ternyata jaraknya deket banget. Sekitar 300 meter dari hotel. Jadi kita gak perlu naik angkot terus naik bis, naik kapal dan naik rakit dulu kalo mau jumatan.

Tak lama setelah shalat jumat, gue beserta rombongan bermaksud untuk cari makan siang. Kita semua jalan-jalan ke luar hotel sambil meraba-raba kali aja ada tukang dagang nasi sama lauknya. Tak jauh dari pintu hotel, ada 2 gerobak yang lagi asik nongkrong sambil menjajakan dagangannya. Di sana ada gerobak yang berjualan nasi padang dan yang berjualan nasi khas sunda. Gue, nyokap sama temen gue Sopyan, memilih untuk membeli makan di gerobak nasi khas sunda. Sedangkan si Andi beserta pacarnya memilih jalan-jalan. Mereka gak ikut makan karena mereka sudah makan sedari pulang jumatan.

Dikarenakan nanti sore akan ada kegiatan gladi resik untuk wisuda besok, kita memutuskan untuk istirahat sejenak hingga sore hari.

Bersambung...

You Might Also Like

15 komentar

  1. Kenapa selalu begitu yah? Gue pun dramatis berlari menggunakan kebaya yang uda ditutupin toga komplit wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Entahlah. Mungkin sudah menjadi hukum alam :))

      Delete
  2. Wah sungguh dramatis dan benar-benar absurd. oya selamat ya telah diwisuda selamat menambah jumlah pengangguran cinta :p #ehhh

    ReplyDelete
  3. cie yang masu wisuda. gue malah baru jadi maba. Nabilah JKT48 emang cantik yaaaa. #lahh

    ReplyDelete
  4. can parat paratkeun bro gmna nyalangsana urang hahahahah
    trus caritakeun urang sare na jeung kam lain jeung kabogoh urang ingt jng lupa hahahah

    ReplyDelete
  5. Siap-siap nyetak kartu nama baru nih, yang ade gelarnya

    ReplyDelete
  6. Ah, jadi pengin cepat wisuda deh. :((

    ReplyDelete
  7. HAI, teman-teman, dukung aku ya buat jadi School Editor GADIS Annual Edition 2015.

    Caranya:

    • Vote via Website
    1. Klik link ini >> bit.ly/SyifaGADIS2015
    2. Pilih VOTE di bawah artikelku
    3. Daftar/sign up jadi member di GADIS.co.id
    4. Cek email kamu, dan aktivasi akun GADIS
    5. Sekarang masuk/login dan klik VOTE di artikelku lagi, kalau sudah ada message data kamu terkirim artinya kamu sudah vote aku
    6. Kamu bisa vote satu kali setiap hari, jadi boleh banget tiap hari vote kok

    • Vote via SMS
    Kirim SMS ke 08111901555. Formatnya:

    MBY(spasi)Nama kamu#Sekolahkamu#SchoolEditor#Asy-syifaaHalimatuSadiah#SMAN1Cililin

    Contoh: MBY DindaImani#SMAN5Bandung#SchoolEditor#Asy-syifaaHalimatuSadiah#SMAN1Cililin

    *) Tarif SMS normal kok, jadi kirim sebanyak-banyaknya, dan ajak juga teman-teman kalian :)

    TERIMAKASIH ^^

    ReplyDelete
  8. Ditengah-tengah cerita, aku membaca ada yang kocak abis. Yaitu..

    Tadaaa..

    (((marketing angkot)))

    ReplyDelete

Selamat datang di blog gue.. Terima kasih sudah membaca postingan sampai akhir. Silakan komentar tentang postingan di atas. Berilah komentar yang sopan no SARA dan jangan lupa mampir lagi ke sini. Silakan tinggalkan jejak tapi jangan nyepam. Thanks, guys! :D