Belajar Tersenyum Dari Keluhan - Indra Permana

Wednesday, December 17, 2014

Belajar Tersenyum Dari Keluhan


Kemarin adalah hari yang sempurna buat gue. Bukan hanya rokok, hari selasa kemarin juga sempurna. Kenapa sempurna? Karena ada beberapa kejadian yang bisa membuat sebagian orang mengeluh. Mari bercerita.

Hari selasa adalah hari yang lumayan melelahkan buat gue. Hari dimana hujan turun dengan derasnya, serta angin yang tak kecil tiupannya. 

Diawali dengan betapa ribetnya menyusun laporan dengan format baru di kantor, betapa harusnya membuat laporan kembali dari awal bulan desember sampai per tanggal hari itu dengan format yang baru. Jadi kalo sekarang tanggal 17, berati harus beres sampe tanggal 17. Kalo masih belum beres, ya ngejar terus. Belum lagi dengan data-data yang masih acakadut. Meh.

Tekanan dari atasan begitu deras dan cacian dari pimpinan pun tak luput terlepas dan terkelupas dari mulutnya. Baru genap satu bulan, sudah banyak yang harus segera gue revisi, sudah banyak yang harus gue kerjakan. Oke, sepertinya gue bekerja di tempat yang salah. Gue bekerja di tempat yang sepertinya nggak akan menemukan antusias dalam bekerja. Tapi gue masih saja bersikukuh untuk terus mencoba memahami, mencari celah agar gue bisa bekerja seantusias melakukan hal-hal yang gue suka. Gue berusaha tersenyum dari keluhan.

Nggak hanya di situ saja. Kejadian berikutnya pun mulai berdatangan.

Jam istirahat sudah hampir habis, tapi gue masih saja berkutat dengan laporan yang nggak kelar-kelar. Karena lapar, gue memaksakan untuk istirahat terlebih dahulu supaya bisa memadamkan kelaparan. 

Sesaat akan menunganggi motor, sendal jepit gue tetiba putus. Hmm.. Oke, ini masalah kecil. Ambil sendalnya, jepit di motor sambil berusaha tersenyum dari keluhan. Dengan tergesa-gesa, gue segera berangkat menuju rumah.

Di pertengahan jalan, gue merasakan sesuatu yang nggak asik banget. Rante motor gue berisik, kayak satu cewek bertemu dengan temen cewek lainnya di sebuah mall yang sedang bergosip ria. Dalem hati gue udah mulai nggak enak dan berencana untuk pergi ke bengkel walau sekedar untuk bertanya kenapa. Ya namanya juga baru merencanakan, Tuhanlah yang menentukan. Rante motor gue putus duluan. Padahal gue nggak tau kapan mereka jadian, tau-tau udah putus aja.

Gue diberitahu mang-mang tukang parkir kalo rante motor gue putus dan terlentang binal di pinggir jalan. Ada sedikit rasa malu dan cemas juga waktu itu. Tangan gemeteran, kaki gemeteran, pantat juga gemeteran. Iya, gue lagi goyang dumang soalnya. Tanpa pikir panjang, gue langsung telponin temen walau nggak ada hasil. Pilihan terakhir adalah nelpon babeh, walau sebenernya gue nggak mau ganggu aktifitas beliau yang kali aja lagi sibuk dan riweuh ini itu. Berbeda dengan orang lain, orang tua tak akan berfikir panjang lagi untuk membantu anaknya. Di pinggir jalan, gue jongkok dengan tangan kotor dan kaki telanjang sebelah. Gue berusaha tersenyum dari keluhan.

Sembilan belas menit kemudian babeh dateng, beliau langsung nyetép (baca: dorong motor gue dengan kaki sambil ngendarain motor dalam keadaan nyala) ke bengkel motor terdekat. Sekitar 150 meter motor gue didorong, bengkel pun kami temukan. Setelah konsultasi dengan montirnya, rante gue yang putus nggak bisa disambungin lagi, nggak bisa balikan lagi. Mungkin karena luka hatinya teramat perih. Meh.

"Wah, rante motornya nggak bisa disambung ini mah. Harus diganti satu set sama gearnya."

Nahloh, perkataan si montir itu sama persis dengan perkataan gue sama babeh seminggu yang lalu. Sebenernya gue udah pernah bilang sama babeh kalo rante motor gue harus diganti, tapi babeh ngasih saran jangan dulu aja, kan nggak bepergian jauh ini. Kejadian juga. Hehe senyumin aja.

Oke, jadi begitulah cerita kesialan gue beberapa waktu. Jujur aja, gue malah pengin senyum semi ketawa-ketawa gitu kalo lagi sial macam cerita di atas. Tiga hal yang selalu gue usahakan ketika gue dapet kesialan yaitu: Senyumin, positif thinking-in dan doain. Mudah-mudahan cerita gue di atas ada manfaatnya. Yok kita sama-sama belajar tersenyum dari keluhan. :)





6 comments:

  1. Yang disenyumin rante motor yang putus ato abang montirnya kak? Nahlo :v

    ReplyDelete
  2. Terus kerjaan lo gimana bro? O__O
    Udah resign ajaa..tuh udah ada tandanya wahahahaha..

    ReplyDelete
  3. Abang keren, kuat menghadapi masalah, kalo aku sih paling.Nangis. haha

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca tulisannya. Silakan beri komentar, berilah komentar yang sopan dan tidak mengandung SARA dan jangan lupa mampir lagi ke sini. Silakan tinggalkan jejak tapi jangan nyepam. Thanks, guys! :D