Pengalaman Bekerja Jadi Tukang Fotokopi

Sunday, February 08, 2015

Sekitar tiga tahun ini, gue sudah pernah bekerja di tiga tempat. Dari sekian tempat kerja yang pernah gue lamar, hanya 3 tempat yang menerima gue sebagai pegawai/karyawannya. Di mana saja gue bekerja dan pekerjaan apa saja yang gue dapet? Semuanya akan gue bahas di sini.

Postingan ini bisa juga dijadikan sebagai bahan (bangunan) renungan atau bahan persiapan bagi kalian wahai para pelajar dan mahasiswa yang baru lulus atau kalian yang belum pernah bekerja. Oh iya, gue bakal menceritakan pengalaman gue selama bekerja satu-satu, dua lagi gue pisahin. Biar kayak maenan import yang batre sama asesorisnya dijual terpisah.

***

Tahun 2012 adalah tahun dimana gue mulai bekerja. Dan pekerjaan pertama yang gue dapetin adalah jadi tukang fotokopi-an. Iya, seorang tukang yang suka moto dan minum kopi. Bukan ding.

diperankan oleh model
Pekerjaan ini gue dapetin dari rekomendasi salah satu temen sekelas gue di kampus. Doi bekerja di POLRES Tasikmalaya Kota yang letaknya tepat berhadapan dengan tempat fotokopi yang akan menjadi tempat kerja gue. Doi juga kenal baik sama pemilik fotokopian itu.

Gue bekerja di fotokopi-an ini ketika gue semester tiga. Berhubung gue ngambil kelas karyawan yang jadwal kuliahnya sore sampe malem, jadi gue memutuskan untuk mencari pekerjaan. Waktu itu gue ngotot banget pengin kerja biar bisa dapet uang jajan tambahan dan bisa beli sesuatu yang gue pengenin. Kebetulan juga waktu itu adalah bulan puasa, lumayan kan sambil nunggu adzan maghrib, bisa kerja dan kuliah juga. Sibuk dengan hal-hal postif. #hazeg

Pas gue udah sah dan diterima menjadi Tukang Fotokopi, gue seneng. Karena gue akan sedikit mengurangi setidaknya sedikit beban orang tua gue. #hazeglagi

Menjadi Tukang Fotokopian itu not so like what i think. Gue kira cuma gitu-gitu aja, mengkopi pake mesin doang. Padahal nggak segampang itu. Pengalaman gue selama kerja di fotokopian itu greget serem. Gregetnya karena gue harus bekerja ekstra cepet karena pembeli/klien-nya banyak banget. Gue juga harus ekstra konsentrasi karena gue takut salah mengeksekusinya. Kan gak lucu kalo ada yang minta laminating SIM, tapi malah dikasih fotokopian muka si klien.

Seremnya, selain melayani masyarakat yang hendak berkepentingan ke POLRES, Polisi dan pegawainya pun tak luput gue layani (dalam arti sebenarnya, ya. Iya). Bedanya, mereka ini harus lebih cepet, rapi dan pastinya kudu bener. Belum lagi dari cara beberapa Polisi di sana yang memberi intruksi gue dengan nada tenor yang berat dan tegas.

Gue jadi inget, dulu pernah melayani pegawai di sana yang meminta untuk mem-fotokopi berkas-berkas penting. Oke, setelah dijelaskan penginnya gimana, gue langsung mem-fotokopi. Setelah beres, lanjut ke penyusunan. Nah di sini gue mengalami titik puncak kekesalan-yang-ditahan-hingga-nyutnyutan-di-ubun-ubun. Kenapa?

Karena gue sudah yakin kalo pekerjaan gue itu betul. Tapi tetep aja di mata si Abang itu gue tetep salah. Iya, gue emang selalu salah dan nggak pernah bener. Da aku mah apa atuh, napas aja salah. Kentut juga fals.

Tak lama kemudian, si pemilik yang bernama Zayn Malik (Nama yang disamarkan pastinya) datang menghampiri gue yang udah keluar asap dari ubun-ubun dan langsung membantu pekerjaan gue yang udah acakadut karena salah mulu. Setelah beres, si pak Zayn Malik (masih nama samaran) cerita ke gue, kalo si Abang yang satu itu memang keras kepala. Merasa paling bener kayak mantanmu. Padahal yang salah memang si Abangnya. Gue cuma bisa ngurut dada sampe longsor.

Ya Tuhan, nyari duit itu susah juga ternyata.

Dari sana gue mulai menghargai sekali jerih payah  dan keringat orang yang lagi cari duit. Gue dapet banyak pelajaran dari pekerjaan pertama gue sebagai tukang fotokopi. Gue jadi lebih menghargai usaha dan profesi seseorang.

Nah, kalo kalian udah pernah kerja apa belum? Kalo udah pernah, pekerjaan pertamanya apa dan gimana kesannya? Share di komen box, yuk! Yang suka sama postingan ini, bisa share, follow dan subscribe blog gue. Thanks, cuy! :D


You Might Also Like

19 komentar

  1. Lah, baru tahu kalo pernah ngambil kerjaan ini. Dulu gak pernah cerita sih.

    Oh iya, btw itu cat temboknya bagus ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe emang dulu belum pernah cerita, ya? Sebelum kerja di IMC, gue di sini dulu.

      Yailah, #SalahFokus :p

      Delete
  2. Pekerjaan pertama gue sampae skrng ini mintain duit ortu wkaka

    ReplyDelete
  3. Keren, mas! Seperti apapun kerjanya, selama halal pasti bakal jadi dampak yang positif juga. Dulu gue juga sering ikutan temen-temen gue nguli bangunan tiap libur kuliah. Gue anggep itu penggalaman yang seru. Karna gue sadar itu banyak ngasih hal positif ke gue. :))

    ReplyDelete
  4. Emang harus sabar kalo kerja berhadapan langsung sama customer, gue juga pernah nih dibikin kesel sama customer yang ribet. Awal pertama gue dapet kerjaan itu di studio foto, kerjaan sih nyantai jagain toko tapi kalo udah dapet projek ampe lembur seminggu nginep di studio #sedepbanget

    Salam blogger!

    ReplyDelete
  5. cerita yang sangat inspiratif ....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe Aamiin.. mudah-mudahan bisa menginspirasi

      Delete
  6. wow akoh jg bisaaaaa moto kopi sendiriiiii hahhahha *bahagia*
    salam kenaaaaalll jgn lupa mampir yaaaaaaaaa :)
    sukses buat kerjanya :D

    ReplyDelete
  7. Dulu pernah jadi pegawai Mekdi. Dan itu butuh kesabaran, apalagi ngadepin pesenan emak-emak yang banyak plus dibawelin. Hahah.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, keren. Pekerjaan pertamanya langsung kerja di tempat yang gede. :D

      Delete
  8. Aku nggak pernah tega sama pekerja-pekerja. Suka nggak enakan nyuruh-nyuruh orang. Bahkan kalo perlu aku aja sini yang fotokopi sendiri. :((
    Hahaha. Aku dari kecil udah pernah kerja sampingan selain sekolah kadang jadi presenter di acara-acara. Alhamdulillah sampe kuliah masih tetep juga kalo ada tawaran. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAHAHA

      Wah hebat. Mandiri sejak dini :D

      Delete
  9. Saya mah dari dulu kerjaannya edit-editin tulisan orang-orang aja, jadi biasa aja yowes santai gitu. Paling gila pernah kakak saya mau bimbingan terakhir buat sidang skipsi jam 1 siang, dan jam 7 pagi beliau minta editin skripsinya. Mana pakai bahasa Psikologi kan jadi pusing banget tuh :')

    ReplyDelete
  10. Pekerjaan pertama gue yaitu menjadi seorang pembuat animasi. Gue dituntut harus bekerja ekstra cepat dan super rapih. Mengerti kehendak dan selera klien. Mana banyak lagi yang harus gue kerjain. Ada yang suka sama hasilnya karena sesuai sama ekspektasi dan ada juga yang minta dibikin ulang karena tidak sesuai seleranya. Tak jarang mereka yang kurang puas sama hasil kerja gue minta agar uangnya dikembaliin. Kesal? Iya. Udah susah payah mengerjakan ulang agar sesuai selera mereka, eh mereka minta uang kembali :(

    ReplyDelete

Selamat datang di blog gue.. Terima kasih sudah membaca postingan sampai akhir. Silakan komentar tentang postingan di atas. Berilah komentar yang sopan no SARA dan jangan lupa mampir lagi ke sini. Silakan tinggalkan jejak tapi jangan nyepam. Thanks, guys! :D