April 2015 - Indra Permana

Tuesday, April 28, 2015

Pengalaman Menjadi Internet Marketer

Tuesday, April 28, 2015 28
Pengalaman Menjadi Internet Marketer
Seperti yang udah gue bahas di postingan sebelum-sebelumnya, selama gue kuliah, gue udah pernah bekerja 3 kali di tempat yang berbeda. Pengalaman pertama gue bekerja udah gue post, dan sekarang lanjut ke pengalaman bekerja gue yang kedua, yaitu menjadi seorang Internet Marketer. Buat yang belum baca pengalaman pertama gue bekerja, bisa baca di postingan yang berjudul "Pengalaman Bekerja Jadi Tukang Fotokopi." Dan buat yang udah, mari lanjut baca postingan yang ini \o/.

Masih di Tahun 2012. Gue mulai bekerja kembali setelah beberapa bulan sempat nganggur. Cari info loker sana-sini tanya sana-sini dan akhirnya dapet juga loker yang gue rasa cocok buat gue. Yak, gue ditawarin kerja jadi internet marketer. Dapet info kerjaan ini dari kenalan yang sempet kerja bareng waktu gue jadi admin blog di @infotasik. Karena beliau tau gue masih sering ngeblog, jadi gue ditawarin kerja di bidang internet marketing di perusahaan temennya yang fokus menjual produk herbal impor dari negara Upin-Ipin.


Buat yang belum tau apa itu internet marketing, gue kasih tau dulu nih dari Wikipedia.

"Pemasaran Internet atau pemasaran elektronik (bahasa Inggris: Internet marketing, e-marketing, atau online-marketing) adalah segala upaya yang dilakukan untuk melakukan pemasaran suatu produk atau jasa melalui atau menggunakan media elektronik atau Internet. Huruf 'e' dalam e-marketing ini berarti elektronik yang artinya kegiatan pemasaran yang dimaksud dilaksanakan secara elektronik melalui jaringan Internet. Dengan terciptanya teknologi Internet, banyak istilah baru yang menggunakan awalan huruf e, seperti halnya: e-mail, e-business, e-gov, e-society, dll."

Jadi intinya, seorang internet marketer adalah seseorang yang memasarkan suatu produk atau jasa melalui internet. Gitu.

Selama gue bekerja, gue mendapatkan banyak pengalaman yang gue rasa sangat bermanfaat buat gue sebagai seorang penggiat internet, terutama ngeblog. Salah satunya adalah pengalaman mengoptimasi sebuah blog atau website biar bisa nongol di pejwan google. Orang-orang biasa nyebut hal demikian dengan sebutan SEO, yaitu kependekan dari Search Engine Optimization yang berarti mengoptimalkan search engine.

SEO bagi para pelaku bisnis di internet udah menjadi keharusan untuk dilakukan, karena dengan cara SEO itulah bisnis mereka bisa jadi berkembang dan maju. Terlebih zaman sekarang ini adalah zamannya google. Apa-apa nyarinya di google; nyari resep ramen green tea, searching di Google. Nyari foto Duo Serigala, searching di Google. Nyari data diri Mantan, searching di Google. Semuanya searching di Google. Makanya para pelaku internet marketing memanfaatkan Google Search itu sendiri biar banyak orang yang sedang mencari "sesuatu" bisa langsung mengunjungi web atau blog-nya doi. Pernah nggak kalian searching obat herbal sakit hati, terus malah masuk ke web atau blog yang berisi artikel cara mengobati penyakit hati atau hepatitis herbal? Nah begitulah kira-kira hasil dari SEO.

Oke, balik lagi ke pengalaman gue.

Mengoptimasi web atau blog itu susah-susah-nggak-gampang. Membutuhkan konsistensi dan ketekunan yang lebih untuk mencapai target. Kalo nggak ngelakuin dua hal tadi, yasalam. Gue aja naikin satu web bisa nyampe 1 bulan, itu pun dengan mengikuti berbagai cara yang dikasih dari leader yang belajar khusus dari pakarnya. FYI aja, kursusnya mahal, mending dipake buat modal buka kedai kuaci.

Layaknya PDKT, mengoptimasi web atau blog juga butuh proses. Nggak bakal langsung jadian gitu aja, nggak bisa langsung nongkrong di pejwan google gitu aja. Harus penuh perhitungan dan telaten. Posting satu artikel aja ada triknya. Harus riset keyword dulu, gambar harus menarik dan banyak hal-hal lainnya. Promosi postingan baru juga ada caranya. Ribet sih, tapi tetep harus dijalanin kalo mau nongkrong di perjwan Google.

Buat para blogger, pekerjaan seperti ini sangat seru dan menunjang sekali untuk ke depannya. Nggak bakalan ngerasa beban juga selama bekerja, karena kita melakukan sesuatu yang disenangi. Begitupun gue, gue merasa enjoy aja gitu kayak tagline merk rokok.

Selama gue bekerja menjadi internet marketer, selain ilmu tentang internet gue jadi bertambah, berat badan gue juga bertambah. Karena selama kerja di sana, gue dan temen-temen sepekerjaan disedain fasilitas rumah yang nyaman, internet yang lumayan kenceng dan si bibi yang selalu masak tepat waktu. Jadi gue bisa makan dengan teratur. Selain itu, selama gue bekerja menjadi internet marketer, gue jadi rutin berolahraga, entah itu lari (dari kenyataan) atau hanya sekedar berenang. Ya supaya gerak aja, kan yang namanya kerja di depan komputer mah cuma duduk manis dan nggak banyak gerak kayak senam poco-poco. Hoho.

In the end of this post, gue cuma mau bilang kalo nyari kerja itu enaknya sesuai minat dan kesenangan, biar kita enjoy jalanin pekerjaan kita. Jadi secara nggak langsung, kita dibayar untuk bersenang-senang. Segitu dulu cerita tentang pengalaman gue selama bekerja menjadi Internet Marketer. Ada yang pernah kerja kayak gini juga nggak? Hehehe

Jangan lupa like fanspage dan follow blog ini, ya cuy! Klik like dan follow di sidebar. Biar bisa langsung tau kalo ada postingan terbaru di blog ini. Setiap ada tulisan baru, selalu gue share ke fanspage facebook, atau bisa subscribe via email di form paling bawah sebelah kanan. Thanks! :D

Saturday, April 18, 2015

Kawan Lama Ditinggalkan Jangan

Saturday, April 18, 2015 29
Kawan Lama Ditinggalkan Jangan
Tadi pagi gue berangkat kerja naik motor seperti biasa. Nggak jauh dari rumah, gue berpapasan dengan mobil temen gue di arah berlawanan. Tadinya mau gue sapa atau sekedar teriak hey, tapi nggak gue lakuin. Pertama, karena klakson motor gue mati. Kedua, karena doi pake mobil sedan dan kebetulan gue lebih tinggi. Otomatis nggak bakalan ngeuh juga kalo gue negur doi.

Sepuluh meter kemudian gue baru mikir. Loh, yang tadi itu kan temen deket gue, sahabat gue waktu masih SD. Kok bisa-bisanya gue cuek dan nggak negur dia. Tiba-tiba Bang Haji Rhoma dateng dan nyemperin terus bilang "Ter.. La.. Luh!" Kemudian beliau pergi.

***



Namanya Tendi, doi adalah temen deket gue satu-satunya sewaktu SD. Sepulang sekolah gue biasanya maen ke rumah doi. Entah itu cuma sekedar maen atau kerja kelompok. Jarak dari rumah gue ke rumah dia juga nggak begitu jauh tapi nggak begitu deket juga. Orang tua kita berdua juga sudah saling mengenal sebelumnya. Jadi orang tua gue nggak perlu khawatir anaknya lupa makan, lupa minum atau lupa napas kalo gue maen ke rumah doi. Pokoknya selama gue SD, persahabatan gue sama doi itu bagai kepompong yang mengubah ulat menjadi kupu-kupu.. Syalala~

Setelah lulus SD, gue memilih untuk melanjutkan pendidikan SLTP gue sambil pesantren. Nah, dari sinilah komunikasi gue mulai merenggang. Selama enam tahun lebih, gue nggak pernah komunikasi lagi sama doi. Nah pas gue kuliah, baru dapet kontak doi melalui facebook. Thanks Mas Zuckerberg! Dan sampe sekarang masih komunikasi walalupun amat sangat jarang sekali.

Sejauh ini gue beruntung sekali masih bisa silaturahmi sama temen-temen SD gue walaupun momen reunian-nya hanya beberapa kali dalam setahun, ya seenggaknya bisa menjaga tali silaturahmi. Karena ada yang bilang kalo silaturahmi itu melebarkan pintu rezeki.

Sebisa mungkin, kita jangan sampai ada momen dimana punya sahabat yang deket banget tapi karena jarang silaturahmi dengan rentang waktu cukup lama yang menyebabkan jadi canggung lagi kalo ketemu, sekarang jadi kayak orang yang baru kenal. Padahal pernah saling tau banget satu sama lainnya. Btw, hal ini bisa berlaku juga sama mantan. Seperti yang pernah Commawiki kutip, "Mantan adalah seseorang yang pernah kita kenal dekat, tapi bisa menjadi jauh karena status yang sudah berbeda." Ini kenapa jadi bahas mantan. Ah.

Gue rasa bukan cuma gue yang ngerasain hal kayak gini. Hayo, kalian juga pernah kan? Coba siapa yang pernah kayak gini? Ajak teman lamamu itu untuk baca ini, kali aja bisa seru-seruan lagi kayak dulu setelah baca postingan ini. Mudah-mudahan temen gue juga baca tulisan ini. Hae, broo..

Jangan lupa like fanspage dan follow blog ini, ya cuy! Klik like dan follow di sidebar. Biar bisa langsung tau kalo ada postingan terbaru di blog ini. Karena setiap ada tulisan baru, selalu gue share ke fanspage facebook, atau bisa subscribe via email di form paling bawah sebelah kanan. Thanks! :D

In the end of this post, mari kita nyanyi lagu Soleram dulu biar kita nggak lupa sama kawan lama.

G
Soleram
G     D
Soleram
D
Soleram
D            G
Anak yang manis
G          C          G          C
Anak manis janganlah dicium sayang
G            D                 G
Kalau dicium merah lah pipinya
G
Soleram
G     D
Soleram
D
Soleram
D                     G
Anak yang manis
G          C            G          C
Anak manis janganlah diganggu sayang
G            D                 G
Kalau diganggu marahlah mamanya
G
Satu dua
G     D
Tiga dan empat
D
Lima enam
D          G
Tujuh delapan
G          C          G          C
Kalau tuan dapat kawan baru sayang
G            D               G

Tuesday, April 14, 2015

Tips Menulis Postingan Blog yang Bagus

Tuesday, April 14, 2015 33
Tips Menulis Postingan Blog yang Bagus
Peribahasa "Ala bisa karena biasa" kayaknya berlaku untuk semua kegiatan deh. Termasuk menulis di blog. Orang-orang bisa menulis bagus di blog karena terbiasa. Bukan karena terbiasa menulis bagus di blog, tapi karena terbiasa menulis di blog. Nah, karena terbiasa menulis itulah yang menjadikan tulisannya menjadi bagus.


Untuk ukuran gue yang masih jauh dari konsisten menulis di blog, dapat dipastikan kalo tulisan gue juga masih jauh dari kata bagus. Karena gue belum terbiasa dan belum dibiasakan untuk menulis di blog. Jangan tanyakan kapan gue akan membiasakan untuk konsisten nulis blog, tanyakan saja apa yang sudah kau beri pada negara atau tanyakan saja pada rumput yang bergoyang dumang. Anjis, fixed lah gue jayus abis kayak tambunan. 

Dari awal gue ngeblog tahun 2009 sampai postingan ini dipublish, baru ada 176 postingan yang nongkrong di blog ini. Dengan rentang waktu 6 tahun, jumlah postingan segitu bisa dibilang sedikit sekali, belum lagi kualitas dari semua postingan itu sendiri. Hmm.

Jadi kalo ada orang yang menanyakan bagaimana cara membuat tulisan atau postingan blog yang bagus, ya menulis. Membiasakan untuk terus konsisten menulis. Dan satu lagi, membaca. Perbanyak membaca buku, bukan membaca pikiran orang kayak Om Kuya Uya.

Nah, gue bisa bilang begitu karena gue nggak melakukan keduanya. Makanya gue masih belum bisa menulis dengan bagus sampai saat ini. Karena gue belum konsisten untuk menulis dan membaca. Gue akui itu. So, temen-temen blogger yang membaca tulisan ini, monggo dilanjut untuk terus menulis postingan, jangan sampai ada rentang waktu yang lama nggak menulis kayak gue. Biasanya bakalan jadi susah lagi untuk merangkai tiap diksi. Menulis kalimat pembuka aja gue masih harus mikir-mikir lagi. Hehehe.

***

Sebenernya postingan ini nggak menjelaskan secara mendetail tentang Tips Menulis Postingan Blog yang Bagus, tapi secara nggak langsung inti dari postingan yang lebih ke self-note ini bisa mewakilinya. Postingan ini juga merupakan selingan dari draft postingan gue yang lain yang belum dipublish yang disebabkan oleh mentoknya ide menulis. Tuh kan balik lagi bahasannya. Muter-muter aja terus kayak jemaah haji yang lagi tawaf.

Rencananya, setelah postingan ini, gue bakal post cerita gue waktu backpacking ke Jogja bareng temen-temen gue awal april lalu. Ada yang mau baca nggak? Nggak, ya? Oke. :(