June 2015 - Indra Permana

Saturday, June 20, 2015

Yang Bakalan Rame di Bulan Ramadhan

Saturday, June 20, 2015 23
Yang Bakalan Rame di Bulan Ramadhan
Marhaban Yaa Ramadhan..

Nggak kerasa, sekarang udah bulan puasa lagi. Padahal baru setahun yang lalu gue meninggalkan bulan puasa, eh sekarang udah puasa lagi. Gimana kabarnya, sehat? Perutnya gimana, lapar? Yak sama. Hehehe. Maap kalo gue rese, namanya juga lagi lapar. Hehehe lagi.

Berhubung sekarang udah memasuki bulan Ramadhan, postingan yang satu ini pastinya bakalan berbau ketek anoa Ramadhan juga pastinya. Mengawali bulan puasa kali ini, gue mau bahas tentang beberapa hal yang bakalan rame di bulan Ramadhan. Berikut ini adalah 7 hal yang bakalan rame di bulan Ramadhan versi On The Brot, yok cekidot!

1. Mesjid
Di Awal-awal ramadhan, mesjid bakalan rame sama jemaah. Mungkin karena masih pada semangat dan antusias menyambut datangnya bulan paling mulia diantara bulan-bulan lainnya. Mesjid-mesjid bakal lebih penuh dari biasanya. Apalagi pas shalat sunat tarawih. Gue aja pas awal shalat tarawih kemaren kebagian di pinggir jalan. Berbeda dengan hari-hari di bulan lain yang nggak serame saat bulan ramadhan.

2. Pasar
Pasar adalah tempat kedua yang akan rame setelah mesjid. Karena pasar adalah salah satu tempat buruan para ibu-ibu yang akan masak untuk hidangan berbuka puasa dan sahur. Biasanya pasar akan rame dari siang sampe sore hari.

3. Jalanan
Wah, kalo yang ini sudah dipastikan akan rame di bulan ramadhan. Kalo nggak percaya, coba aja keluar rumah, naik kendaraan dan pergi ke jalanan. Kalian akan menemukan berbagai macam merek dan bentuk kendaraan. Cocok banget nih buat yang mau beli dan masih nyari kendaraan yang pas buat lebaran nanti. Tinggal pilih-pilih aja sesuai selera.

Sore hari adalah puncak keramaian di jalanan. Jangan harap bisa jalan dengan lancar-lancar aja. Kalo mau lancar tanpa hambatan, coba aja jalannya di jalan tol atau di jalur kereta, tapi kayaknya nggak bakal seru deh, soalnya kan di sana nggak bakal ada yang jualan kolak pisang. Hmm.. Penyebab dari rame dan macetnya jalanan di bulan Ramadhan ini tidak lain dan tidak bukan karena banyak manusia yang ngabuburit untuk sekedar jalan-jalan atau beli takjil di pinggir jalan.

4. Petasan
Yang ini kayaknya udah jadi tradisi turun temurun dan naik temaik dari zaman dulu. Dari zaman gue masih jadi embrio, petasan emang udah sering rame dibunyiin di bulan Ramadhan, bukan di bunyiin sih, lebih tepatnya diledakin. Sampe sekarang si petasan masih meledak aja di mana-mana walau kayaknya makin ke sini makin jarang yang ngeledakin petasan. Mungkin karena udah dilarang dan udah banyak dirazia kayaknya. Lagian nggak usah, lah. Nenek bilang itu berbahaya. Mendingan stalking gebetan aja. Lebih safety, tapi sakit di hati. Yaelah malah baper.

5. Grup Alumni
Nah ini nih. Ini yang nggak bakal kalah ramenya dari empat poin di atas. Buat kalian yang jenjang sekolahnya udah tinggi, atau udah mulai berumur, siapkan diri kalian untuk menghadapi banyaknya undangan dari alumni di tiap jenjang pendidikan. Siapin dompetnya juga jangan lupa. Karena mereka biasanya bakalan ngadain BukBer sekalian alumnian kecil-kecilan. Ya intinya sih silaturahmi gitu.

Biasanya ajang ini sangat ditunggu-tunggu sama orang yang pernah cinlok di sekolah. Nggak sedikit loh orang yang CLBK karena ngeliat mantannya yang sekarang jadi jauh lebih cakep daripada waktu pacaran di sekolah dulu. Tapi, banyak juga yang patah hati. Biasanya karena udah ngarep banget bisa balikan, eh dianya malah udah punya lagi atau bahkan udah beranak dua. Hahaha.

Notifikasi di henpon pasti bakal sering bunyi dan chat grup bakal jadi rame. Bener, kan?

6. Tempat Makan
Ada yang pernah jadi panitia bukber? Gimana, sempet pusing nggak nyari tempat buat bukber yang masih kosong? Gue pernah sih.

Yo, yang bakalan rame di bulan Ramadhan selanjutnya adalah tempat makan. Poin yang ini nyambung sama poin sebelumnya. Dimana semakin banyak grup alumni yang mengadakan bukber, maka akan semakin rame lah tempat-tempat makan. Selain grup alumni, beberapa komunitas dan fans club biasanya juga suka ngadain bukber. Makin rame dah pasti. Biasanya akan makin memuncak ramenya di minggu terakhir Ramadhan.

7. Mall
Ini udah hukum alam kayaknya. Mall akan penuh dengan manusia yang berniat beli baju lebaran. Padahal mereka beli bajunya pas puasa. Berarti baju puasa dong harusnya, bukan baju lebaran. Iya bebas lah ndra, terserah lu.

Ramenya suatu Mall di bulan Ramadhan akan berbanding lurus dengan tingginya diskon di Mall tersebut. Semakin tinggi diskon Mall tersebut, maka akan semakin rame. Tapi sayangnya, hal ini dapat menyebabkan mesjid jadi sepi. Duh, dek aim jadi sedih.

...

Nah, that is all yang bakalan rame di bulan Ramadhan versi On The Brot kali ini. Kalo ada yang kurang, ada yang salah atau ada unek-unek yang ingin disampaikan, silakan komen postingan ini di kolom komentar ya, guys!

Jangan lupa share postingannya ke temen-temen yang lain, ya. Jangan lupa juga like fanspage dan follow blog ini dengan cara klik like dan follow yang ada di sidebar. Biar bisa langsung tau kalo ada postingan terbaru dari blog ini. Setiap ada postingan baru bakal gue share juga ke fanspage di facebook. Kalian juga bisa berlangganan postingan blog gue ini via email di form paling bawah sebelah kanan. Thanks udah mampir dan jangan bosen mampir lagi ke mari :D

Monday, June 15, 2015

Blog Baru: Cokelat Biru

Monday, June 15, 2015 3
Blog Baru: Cokelat Biru

Beberapa minggu terakhir ini gue makin semangat lagi buat nulis. Ya menulis apa aja yang ada di pikiran gue. Semacam menulis lepas gitu, tanpa mikirin tulisannya bagus atau nggak. Yang penting menulis aja dulu. Gue sempet baca komentar-nya Adittya Regas di group facebook blogger tentang menulis, dia bilang gini, "Jangan takut tulisan kita jelek. Satu paragrap jelek itu lebih bagus dari pada satu halaman kosong." 

Iya. Bener banget.

Nah, dengan semakin meledak-ledaknya gairah binal gue untuk menulis, gue mutusin mantan gue untuk membuat satu blog lagi sebagai sarana atau tempat gue belajar menulis lepas tanpa perlu mikirin tulisan gue jelek apa nggak. Sekalian belajar untuk menulis jujur juga. Karena di blog yang baru ini, gue bener-bener menulis dan share sesuatu yang emang gue suka banget. Azek.

Kenapa nggak menulis di sini aja?

Sengaja, untuk blog yang ini, gue akan tetap menulis seperti apa yang sering gue tulis di sini. Berbeda dengan blog gue yang baru itu. Di sana gue bakalan nulis random. Nulis apapun yang pengin gue tulis. Siapa tau di blog yang baru itu personal branding gue jadi lebih bisa kebentuk dan gaya penulisan gue juga jadi lebih mateng. 

Oh iya, kenalan dulu dong sama blog baru gue, Cokelat Biru. Tadinya gue mau pake nama Cokelat Kacang, Tapi nanti takut dikira blog resep martabak. 

Gue sengaja nyari platform yang berbeda dengan blog yang ini, biar ada nuansa bening baru aja. Di sana juga gue sengaja nggak terlalu riweuh sama widget di sidebar dan nggak terlalu fokus ke desain blognya. Biar bisa fokus ke tulisannya langsung. Hehehe. Ayo yang mau mampir, mampir aja. Mudah-mudahan gue bisa terus konsisten menulis di ini dan blog baru gue, yaa.. Aamiin.

Yak, kayaknya untuk postingan kali ini dicukupkan sekian dan terima keripik maicih. Happy Writing.

Jangan lupa share postingannya ke temen-temen yang lain, ya. Jangan lupa juga like fanspage dan follow blog ini dengan cara klik like dan follow yang ada di sidebar. Biar bisa langsung tau kalo ada postingan terbaru dari blog ini. Setiap ada postingan baru bakal gue share juga ke fanspage di facebook. Kalian juga bisa berlangganan postingan blog gue ini via email di form paling bawah sebelah kanan. Thanks udah mampir dan jangan bosen mampir lagi ke mari :D

Saturday, June 6, 2015

Tipe-tipe Penjual di Instagram Berdasarkan Cara Promosinya

Saturday, June 06, 2015 29
Tipe-tipe Penjual di Instagram Berdasarkan Cara Promosinya
Seperti yang udah kalian ketahui, zaman sekarang ini zamannya mobile. Dikit-dikit pegang hape. Mau baca berita, buka di hape. Mau stalking mantan, buka hape. Liat kenangan bareng mantan, buka di hape. Pengin beli sesuatu, nyarinya pake hape.

Iya, sekarang semuanya ada dalam genggaman. 

Gue sendiri (((SENDIRI))) termasuk orang yang kayak gitu, suka beli barang secara online. Selain karena nggak perlu panas-panasan dan ribet ke sana ke mari, jual beli secara online juga lebih efektif daripada jual beli yang kayak biasanya yang harus jalan panas-panasan ke sana ke mari. Loh, ini kok diulang-ulang, ya.

Beruhubung lagi rame-ramenya jualan di internet, banyak sekali orang-orang yang menggunakan kesempatan ini untuk memasarkan produknya di internet dengan tujuan supaya bisa menjangkau konsumen lebih luas lagi. Biasanya mereka menggunakan media blog, website dan media sosial untuk berjualan. Seperti yang sekarang lagi heboh-hebohnya, banyak orang yang mulai berjualan di salah satu media sosial, yaitu instagram. Selain karena konsepnya yang kayak galeri, yang memudahkan calon konsumennya untuk melihat-lihat produk-produknya, instagram ini juga mempunyai pengguna yang banyak. Dari anak alay, remaja alay, dewasa yang ke-alay-alay-an sampe ke orang tua yang hampir alay.

Menurut teori yang gue temuin, jika semakin banyak penjual di instagram, semakin banyak pula promosi-promosi yang dilakuin si penjual dengan cara yang beragam. Nah, di postingan ini, gue bakalan bahas itu. Kayak gimana aja sih Tipe-tipe Penjual di Instagram berdasarkan cara promosinya? Oke, here we go~

1. Woles
Untuk tipe penjual yang pertama, mereka ini memiliki sistem pemasaran yang woles banget. Biasanya menggunakan metode mulut ke mulut (plis jangan bayangin cipokan) atau zaman sekarang lebih ke chat to chat kali ya. Tapi tanpa ada unsur-unsur yang mengganggu ketentraman orang lain.

Penjual tipe ini biasanya menawarkan dagangannya ke temen-temen mereka yang kemudian di arahkan ke akun instagram untuk melihat detail produknya. Mereka biasa menggunakan aplikasi chatting untuk menawarkan barang dagangannya. Tapi tetep dengan tawaran yang nggak mengganggu kemaslahatan calon pembelinya. Halah, kemaslahatan uopo.

2. Endorsement
Udah pernah lihat seleb yang promosiin akun instagram online shop? Nah itu yang dinamakan endorsement. Jadi mereka menggunakan jasa selebriti tersebut untuk mempromosikan produk mereka. Cara ini memang akan sedikit mengeluarkan biaya, tapi akan mendapatkan feedback yang sangat menguntungkan.

3. Jelangkung
Sesuai dengan namanya, Jelangkung. Mereka akan datang dan pergi begitu aja. Mereka akan komentar di manapun dan pergi gitu aja like a boss. Kalian udah pasti tau banget dengan tipe penjual yang seperti ini. Kalo masih belum tau, coba aja cek akun instagram para seleb, di kolom komentarnya pasti akan ada tipe penjual kayak gini.


In my humble opinion, cara seperti ini terlalu mengganggu. Ya walaupun akan ada sedikit keuntungan, itupun kalo kebetulan ada orang yang scroll-scroll cari sesuatu dan pas baca komentar dari salah satu akun yang jual sesuatu yang lagi dicari tersebut. Tapi kayaknya untuk tipe penjual ini lebih banyak ganggunya. Hehehe.

4. Join
Nah, ini menurut gue the other best way to promote. Dengan cara ini kita nggak perlu repot untuk terus-terusan promosiin dagangan kita ke mana-mana. Karena akun instagram kita udah terdaftar di direktori website Shopious.com ini.


Buat yang belum tahu, Shopious ini adalah situs dimana toko online dapat mempromosikan usahanya. Untuk sekarang masih terbatas di toko Instagram. Shopious mengusung konsep marketplace sosial, karena masyarakat kita memiliki budaya yang sangat kental dengan berbelanja secara online di media sosial seperti Instagram.

Nah, Shopious ini hadir untuk mewadahi para penjual online terutama di instagram untuk membantu mempromosikan produk-produk si penjual. Jadi, buat kalian yang nggak mau timeline instagramnya penuh dengan akun-akun online shop yang sering banget update, bisa langsung buka aja Shopious.com. Jadi lebih mudah untuk cari barang yang lagi dibutuhin. Lebih efektif dan efisien, kan? Akun-akun instagram yang terdaftar di sini adalah mereka yang serius untuk berjualan. Karena untuk daftar menjadi penjual, harus dikenakan biaya perbulannya, dengan syarat dan ketentuan yang nggak begitu sulit menurut gue. Yok, yang punya toko online di instagram, atau yang lagi nyari barang, bisa cobain mampir ke Shopious.com

Wohooo~ begitulah kira-kira Tipe-tipe Penjual di Instagram Berdasarkan Cara Promosinya. Sekian dulu postingan gue kali ini.

Jangan lupa share postingannya ke temen-temen yang lain, ya. Jangan lupa juga like fanspage dan follow blog ini dengan cara klik like dan follow yang ada di sidebar. Biar bisa langsung tau kalo ada postingan terbaru dari blog ini. Setiap ada postingan baru bakal gue share juga ke fanspage di facebook. Kalian juga bisa berlangganan postingan blog gue ini via email di form paling bawah sebelah kanan. Thanks udah mampir dan jangan bosen mampir lagi ke mari :D