January 2016 - Indra Permana

Saturday, January 23, 2016

Sepatu Brodo Gratis

Saturday, January 23, 2016 10
Sepatu Brodo Gratis

Waktu itu gue lagi makan malem di ruang tengah sambil nonton tv. Tetiba handphone berbunyi karena ada notifikasi masuk. Gue tengok dikit, ternyata dari instagram. Kayaknya dari akun publik yang nge-repost foto gue. Wesbiyasak. Dengan kalem dan ganteng gue ngelanjutin makan.

Beres makan gue langsung ngecek lagi notifikasi yang tadi masuk. Gue buka instagram, ternyata ada pesan masuk dari akun @bro.do isinya kurang lebih kayak gini.



Mendapati pesan kayak gitu, gue yang notabene seneng banget sama barang gratisan ini pastinya antusias banget bisa dapet sepatu keren secara gratisan. Apalagi dari brand yang oke banget. Huwow sekali. 

***

Buat yang belum tau, gue ini termasuk orang yang seneng banget sama fotografi. Oleh karena itu, instagram adalah aplikasi favorit gue di smartphone. Karena gue jadi semacam punya wadah untuk karya-karya fotografi gue. Nah, dari sini juga awal gue bisa dapetin sepatu gratisan dari Brodo. Karena gue seneng fotografi dan share hasilnya di instagram. Awal ceritanya sih gitu.

Cerita selanjutnya adalah dari foto yang digunakan sama Om Bro untuk kebutuhan promosinya. Ini fotonya.


Kalo suka sama fotonya, bisa kok follow instagram gue. Username-nya @indrathrw atau bisa langsung klik ini >> Instagram Indra Permana

Nah foto di atas gue dapetin dari hasil meng-explore pantai Garut. Lebih tepatnya di Pantai Manalusu. Sebenernya gue nggak ada niat sama sekali untuk motret sepatu temen gue itu. Karena niat utama gue waktu itu cuma pengin motret sambil menikmati pantai-pantai di sepanjang pesisir selatan Garut aja. Tapi nggak sengaja pas gue mau motret ombak beserta pasir di pantai itu, tetiba temen gue dateng. Tanpa pikir panjang, gue jepret aja kaki temen gue itu.

Kalo boleh jujur, hasil jepretan aslinya nggak begitu wah, ya namanya juga motret pake handphone. Untuk mendapatkan hasil yang lebih enak diliat, gue kasih sedikit editing di foto itu. Jadilah foto tersebut yang kemudian gue share ke Instagram dengan menandai akun si Om Bro sama akun temen gue itu.

Setelah fotonya gue share di instagram, ya udah. Gue nggak pernah berharap sedikitpun bakalan dapet sepatu gratisan kayak gini, foto gue bisa di-repost sama Om Bro aja udah seneng banget. But who knows, how lucky i am bisa dapet sepatu gratis dari Brodo. Huwow.

Oh iya, ini penampakan sepatu yang gue dapet dari Om Bro,


Boots EL Vintage Brown Black Sole


MANY THANKS FOR BRODO FOOTWEAR! HUWOW!

Betapa senengnya gue waktu itu. Karena gue bener-bener pengin banget punya sepatu ini dari dulu. Sampe gue sempet pajang foto-foto sepatu Brodo di wallpaper desktop PC kantor sama laptop gue. Tapi apalah daya, cuma bisa pengin doang. Kalo beli nggak sanggup, karena harganya lumayan cuy! Tapi Alhamdulillah, sekarang bisa punya. Gratis pula.

Gue orangnya emang kayak gitu. Kalo lagi pengin sesuatu, fotonya selalu dipajang di wallpaper laptop, PC atau di handphone. Kadang-kadang ditulis di note handphone atau ditulis tangan di buku catatan kecil berisi daftar keinginan gue. Beberapa emang udah ada yang terpenuhi. Kalo udah kayak gitu, gue cuma percaya diri aja kalo semuanya bisa terwujud. Gue mah gitu orangnya. Hehehe.

Oh iya, gue nggak ada niat pamer, ya.. Cuma mau berbagi kalo punya keinginan, yakin aja dengan apa yang diinginkan atau dimimpikan akan segera terwujud. Anyway, siapa diantara kalian yang punya cara yang sama dengan cara gue? Share di komen ya~ Selamat menulis mimpi-mimpimu, guys!

Jangan lupa share postingannya ke temen-temen yang lain, ya. Jangan lupa juga like fanspage dan follow blog ini dengan cara klik like dan follow yang ada di sidebar. Biar bisa langsung tau kalo ada postingan terbaru dari blog ini. Setiap ada postingan baru bakal gue share juga ke fanspage di facebook. Kalian juga bisa berlangganan postingan blog gue ini via email di form paling bawah sebelah kanan. Thanks udah mampir dan jangan bosen mampir lagi ke mari :D

Friday, January 15, 2016

Pertama Kali Naikin Pisang

Friday, January 15, 2016 10
Pertama Kali Naikin Pisang

Bukan, ini bukan postingan tentang khasiat ekstrak kulit pisang. Apalagi postingan tentang cara memperbesar pisang.

Skip.

Halo gaes, howaryu? Gue punya sedikit cerita ekslusif buat kalian para pembaca blog gue. Kisah ini berawal ketika gue merantau ke luar kota. Buat yang belum tau, sekarang gue merantau ke Kota Cilegon, Banten. Dan buat yang nggak mau tau, telat. Lu udah terlanjur dikasih tau. Huehehe.

Oh iya bentar, gue bakalan cerita dulu. Setelah setahun kerja di kampung halaman, gue memutuskan merantau untuk mencari kerja. Alhamdulillahnya gue merantau nyari kerja udah ada tempat yang dituju, jadi nggak perlu luntang-lantung dulu cari kerjaan dan kontrakan atau hal-hal lainnya yang biasa dilakukan sama orang yang merantau, jadi nggak perlu riweuh lagi. Gitu.

Sebelum menuju ke topik saya bundar utama, bagaimana kalo kalian nyiapin posisi yang wuenak biar bacanya nggak tegang. 

***

Waktu itu jam kerja udah dimulai kembali setelah jam istirahat selesai. Semua team udah masuk kantor dan mulai kerja lagi. Di keheningan kantor tetiba ada temen kerja yang kentut ngajakin tamasya ke Pantai Anyer. Tanpa pikir panjang gue langsung mengiyakan, karena gue emang penasaran banget sama Pantai Anyer.

Rencananya, ke Pantai Anyer ini akan dilaksanakan pada hari minggu ku turut ayah ke kota tanggal 10 Januari. Gue excited banget karena akhirnya bisa tamasya juga. Oh iya, sebenernya acara tamasya ini bukan acara temen kantor, tapi acara keluarga adeknya temen kantor. Ribet kan? Yoi. Mungkin biar lebih seru kali ya, jadi doi ngajak temen kantor juga.

Seperti biasa, jam kita emang terbuat dari karet, yang harusnya berangkat jam tujuh pagi, jam setengah sembilan masih belum berangkat. Btw, gue sangat menikmati perjalanannya. Karena gue bisa melihat tempat-tempat baru, suasana baru dan orang-orang baru.


Sekitar jam sebelas siang, kita nyampe di venue. First impression yang gue dapet adalah adanya kemiripan dengan pantai yang ada di Pangandaran, tapi ini lebih bersih, lebih asoy karena ombaknya kecil banget, lebih sepi dan lebih panas dari Pangandaran. Oke, kayaknya hari ini bakal jadi hari yang seru, ucap gue waktu itu.


Makan adalah hal pertama yang dilakuin setelah dapet saung yang cocok. Untungnya gue makan gratis karena yang punya acara sengaja masak dan bawa bekal dari rumahnya sebelum berangkat. Oke, dompet aman.

Seperti yang udah gue bilang tadi, Pantai Anyer yang ini ombaknya kecil, jadi banyak orang yang berenang. Setelah beres makan, yang lain memutuskan untuk lanjut berenang sedangkan gue nggak. Gue mau lebih menikmati angin dan pemandangannya aja. Dari awal berangkat, gue emang nggak berniat untuk renang. Jadi gue nggak nyiapin tektek-bengeknya. Tapi ada banyak hasutan yang bikin gue memutar-balikan niat gue untuk nggak renang.

Dengan diiming-imingi bakalan dapet keseruan dan iming-iming bakalan diberi pinjem seperangkat kolor, gue lemah. Gue memutuskan untuk berenang. Tujuan paling absolute-nya sih karena gue pengin ngerasain sensasi pertama kali naikin "pisang" yang bisa bikin basah. Cuma itu visi misi gue memutuskan untuk ikut berenang.

Oke, jiwa raga gue udah siap naikin pisang. Gue bersiap-siap pake alat biar safety. Pemanasan dulu biar nggak terjadi apa-apa nantinya. Nyali gue mulai ciut sih pas liat pisang yang bakalan gue naikin itu gede banget, men.. Buset. Makin deg-degan aja gue waktu itu. Tapi gapapa, gue udah terlanjur basah juga dan terlanjur penasaran.

Si mas-nya mulai nyiapin pisangnya buat gue naikin. Kemudian si mas-nya ngasih gue instruksi biar safety. Oke, gue ngerti dan gue langsung naikin pisang itu. Enak banget euy, empuk. Permainan dimulai, pisangnya mulai maju. Gue lumayan kaget dan udah mulai basah juga. Gue tetep berusaha meyakinkan diri gue kalo gue nggak bakal kenapa-kenapa. Sepersekian detik setelah gue ngomong kayak gitu di dalem hati, eh si mas-nya ngejatuhin gue dan bikin gue basah mana alat pengamannya copot, belum lagi airnya nggak sengaja masuk mulut gue, rasanya asin. Waktu itu gue kaget, kaget banget pokoknya karena waktu itu gue takut tenggelam. Dalem hati gue bergumam "Oh jadi gini rasanya naik Banana Boat."

Ternyata menegangkan tapi seru. Buat gue yang masih belum jago renang sih kaget banget pas momen dijatuhin di tengah-tengah, mana tali rompi pelampungnya pada copot. Pokoknya pengalaman pertama kali naik Banana Boat ini nggak bakal gue lupa.

Yo guys, cerita gue kali ini dicukupin sekian dulu. Emang nggak manfaatnya sih tulisan gue kali ini huehehe. Btw, kalo kalian udah pernah naik begituan? Kalo udah, gimana rasanya seru kan? Buat yang belum nyobain, kalian harus coba. Lumayan menantang adrenaline kalian. See you guys on the next post. :D

Jangan lupa share postingannya ke temen-temen yang lain, ya. Jangan lupa juga like fanspage dan follow blog ini dengan cara klik like dan follow yang ada di sidebar. Biar bisa langsung tau kalo ada postingan terbaru dari blog ini. Setiap ada postingan baru bakal gue share juga ke fanspage di facebook. Kalian juga bisa berlangganan postingan blog gue ini via email di form paling bawah sebelah kanan. Thanks udah mampir dan jangan bosen mampir lagi ke mari :D