Pertama Kali Naikin Pisang

Friday, January 15, 2016


Bukan, ini bukan postingan tentang khasiat ekstrak kulit pisang. Apalagi postingan tentang cara memperbesar pisang.

Skip.

Halo gaes, howaryu? Gue punya sedikit cerita ekslusif buat kalian para pembaca blog gue. Kisah ini berawal ketika gue merantau ke luar kota. Buat yang belum tau, sekarang gue merantau ke Kota Cilegon, Banten. Dan buat yang nggak mau tau, telat. Lu udah terlanjur dikasih tau. Huehehe.

Oh iya bentar, gue bakalan cerita dulu. Setelah setahun kerja di kampung halaman, gue memutuskan merantau untuk mencari kerja. Alhamdulillahnya gue merantau nyari kerja udah ada tempat yang dituju, jadi nggak perlu luntang-lantung dulu cari kerjaan dan kontrakan atau hal-hal lainnya yang biasa dilakukan sama orang yang merantau, jadi nggak perlu riweuh lagi. Gitu.

Sebelum menuju ke topik saya bundar utama, bagaimana kalo kalian nyiapin posisi yang wuenak biar bacanya nggak tegang. 

***

Waktu itu jam kerja udah dimulai kembali setelah jam istirahat selesai. Semua team udah masuk kantor dan mulai kerja lagi. Di keheningan kantor tetiba ada temen kerja yang kentut ngajakin tamasya ke Pantai Anyer. Tanpa pikir panjang gue langsung mengiyakan, karena gue emang penasaran banget sama Pantai Anyer.

Rencananya, ke Pantai Anyer ini akan dilaksanakan pada hari minggu ku turut ayah ke kota tanggal 10 Januari. Gue excited banget karena akhirnya bisa tamasya juga. Oh iya, sebenernya acara tamasya ini bukan acara temen kantor, tapi acara keluarga adeknya temen kantor. Ribet kan? Yoi. Mungkin biar lebih seru kali ya, jadi doi ngajak temen kantor juga.

Seperti biasa, jam kita emang terbuat dari karet, yang harusnya berangkat jam tujuh pagi, jam setengah sembilan masih belum berangkat. Btw, gue sangat menikmati perjalanannya. Karena gue bisa melihat tempat-tempat baru, suasana baru dan orang-orang baru.


Sekitar jam sebelas siang, kita nyampe di venue. First impression yang gue dapet adalah adanya kemiripan dengan pantai yang ada di Pangandaran, tapi ini lebih bersih, lebih asoy karena ombaknya kecil banget, lebih sepi dan lebih panas dari Pangandaran. Oke, kayaknya hari ini bakal jadi hari yang seru, ucap gue waktu itu.


Makan adalah hal pertama yang dilakuin setelah dapet saung yang cocok. Untungnya gue makan gratis karena yang punya acara sengaja masak dan bawa bekal dari rumahnya sebelum berangkat. Oke, dompet aman.

Seperti yang udah gue bilang tadi, Pantai Anyer yang ini ombaknya kecil, jadi banyak orang yang berenang. Setelah beres makan, yang lain memutuskan untuk lanjut berenang sedangkan gue nggak. Gue mau lebih menikmati angin dan pemandangannya aja. Dari awal berangkat, gue emang nggak berniat untuk renang. Jadi gue nggak nyiapin tektek-bengeknya. Tapi ada banyak hasutan yang bikin gue memutar-balikan niat gue untuk nggak renang.

Dengan diiming-imingi bakalan dapet keseruan dan iming-iming bakalan diberi pinjem seperangkat kolor, gue lemah. Gue memutuskan untuk berenang. Tujuan paling absolute-nya sih karena gue pengin ngerasain sensasi pertama kali naikin "pisang" yang bisa bikin basah. Cuma itu visi misi gue memutuskan untuk ikut berenang.

Oke, jiwa raga gue udah siap naikin pisang. Gue bersiap-siap pake alat biar safety. Pemanasan dulu biar nggak terjadi apa-apa nantinya. Nyali gue mulai ciut sih pas liat pisang yang bakalan gue naikin itu gede banget, men.. Buset. Makin deg-degan aja gue waktu itu. Tapi gapapa, gue udah terlanjur basah juga dan terlanjur penasaran.

Si mas-nya mulai nyiapin pisangnya buat gue naikin. Kemudian si mas-nya ngasih gue instruksi biar safety. Oke, gue ngerti dan gue langsung naikin pisang itu. Enak banget euy, empuk. Permainan dimulai, pisangnya mulai maju. Gue lumayan kaget dan udah mulai basah juga. Gue tetep berusaha meyakinkan diri gue kalo gue nggak bakal kenapa-kenapa. Sepersekian detik setelah gue ngomong kayak gitu di dalem hati, eh si mas-nya ngejatuhin gue dan bikin gue basah mana alat pengamannya copot, belum lagi airnya nggak sengaja masuk mulut gue, rasanya asin. Waktu itu gue kaget, kaget banget pokoknya karena waktu itu gue takut tenggelam. Dalem hati gue bergumam "Oh jadi gini rasanya naik Banana Boat."

Ternyata menegangkan tapi seru. Buat gue yang masih belum jago renang sih kaget banget pas momen dijatuhin di tengah-tengah, mana tali rompi pelampungnya pada copot. Pokoknya pengalaman pertama kali naik Banana Boat ini nggak bakal gue lupa.

Yo guys, cerita gue kali ini dicukupin sekian dulu. Emang nggak manfaatnya sih tulisan gue kali ini huehehe. Btw, kalo kalian udah pernah naik begituan? Kalo udah, gimana rasanya seru kan? Buat yang belum nyobain, kalian harus coba. Lumayan menantang adrenaline kalian. See you guys on the next post. :D

Jangan lupa share postingannya ke temen-temen yang lain, ya. Jangan lupa juga like fanspage dan follow blog ini dengan cara klik like dan follow yang ada di sidebar. Biar bisa langsung tau kalo ada postingan terbaru dari blog ini. Setiap ada postingan baru bakal gue share juga ke fanspage di facebook. Kalian juga bisa berlangganan postingan blog gue ini via email di form paling bawah sebelah kanan. Thanks udah mampir dan jangan bosen mampir lagi ke mari :D

You Might Also Like

10 komentar

  1. Replies
    1. Wah nggak baca sampe beres nih ketauan :p

      Delete
  2. Ceritanya nanggung banget ya Tuhaaaann...

    ReplyDelete
    Replies
    1. nanti bakal ada season selanjutnya, season ramadhan juga ada nanti wkwk

      Delete
  3. Untung aja naik pisangnya yang isinya angin, bukan pisang yang biasa dimakan wkwkw

    ReplyDelete
  4. YAELAH pantesan napa ni anak dari instagram isinya foto seluruh penjuru Tasik, berubah jadi ke-banten-banten-an. Oh ini toh rahasianya.

    Btw aku juga ngga jago renang.. dan panikan banget. Gimana kalo cobain naik banana boat, pasti ancur banget dah :))

    ReplyDelete
  5. Gue belum pernah naik Banana Boat, sih. Pernah diajak sama sodara tapi dengan belagunya gue nolak dengan alasan: gak bawa pakaian cadangan. Padahal, sebenarnya gue gak bisa renang. Dan, trauma.
    Udah gak bisa renang, belagu lagi. Ciih!

    ReplyDelete

Selamat datang di blog gue.. Terima kasih sudah membaca postingan sampai akhir. Silakan komentar tentang postingan di atas. Berilah komentar yang sopan no SARA dan jangan lupa mampir lagi ke sini. Silakan tinggalkan jejak tapi jangan nyepam. Thanks, guys! :D