Mengoleksi CD Musik Original - Indra Permana

Monday, April 4, 2016

Mengoleksi CD Musik Original

Jadi tadi sore, gue nggak sengaja lewat ke sebuah toko CD Musik di sebuah mall. Dengan semangat dan antusiasme luar biasa, gue mengunjungi toko kecil itu. Suddenly gue langsung sumringah karena bisa megang benda kotak yang isinya bulet, terus kalo dimasukin ke alat pemutarnya, bisa mengeluarkan suara musik yang nggak ada suara embel-embel free mp3 musik dot kom bla bla bla.

Bukan, ini bukan koleksi punya gue.
Gue jadi inget sama janji gue sama diri sendiri. Waktu itu gue liat twitpict di twitter yang menunjukan kalo dia ngoleksi CD berbagai musisi yang berjejer rapi di rak CD di kamarnya. Seketika itu pula gue mulai berpikiran kalo gue juga pengin ngelakuin hal yang sama. Kayaknya keren aja gitu bisa mengoleksi karya original dari musisi-musisi favorit gue.

Selain gue emang suka banget sama musik, ngoleksi CD Original itu menurut gue termasuk menghargai karya orang lain juga. Selain itu,  dengan membeli CD original itu juga termasuk bentuk support kita terhadap musisi-musisi favorit kita untuk tetap bisa berkarya melalui musik.

Setelah melihat-lihat berbagai CD Musik dari musisi-musisi favorit gue dan melihat price-tag-nya juga, kayaknya lumayan cukup untuk kantong gue. Ya minimal sebulan sekali bisa lah untuk dapet satu keping. Rencananya gue bakal mulai di bulan depan aja. Mudah-mudahan bisa cepat terlaksana dan bisa terus berlanjut sampe gatau kapan.

Baru aja gue ngobrol-ngobrol tentang rencana gue untuk mengoleksi CD Musik Original ini ke temen gue, eh temen gue ada yang mau ngasih album Tulus yang berjudul album sama dengan nama penyanyinya, Tulus (2011) secara cuma-cuma. Untung gue nggak dikasih album yang berjudul Gajah (2014), karena gue bingung gimana cara ngurusnya, takut mati gajahnya. Padahal kemaren gue hampir aja mau beli album yang itu, tapi nggak jadi. Eh, sekarang malah dikasih gratis sama temen. Lagian dia juga nggak bakal dipake, didengerin aja jarang kata temen gue. Mayan, rezeki anak musik. Halah.

Ditengah zaman yang serba digital gini, banyak banget musik atau lagu-lagu yang dijual secara online kayak di iTunes dan banyak pula layanan streaming musik kayak spotify, Joox atau deezer yang menawarkan untuk berlangganan mendengarkan musik secara online. Hal tersebut membuat apresiasi para pecinta musik jadi berkurang sama musik analog yang hanya bisa didengerin melalui media terlebih dahulu kayak CD atau kaset tape. Ya zaman sekarang bisa terbilang ribet lah kalo harus bawa-bawa CD player atau Tape ke mana-mana, yang bawa-bawa walkman aja sekarang mah udah jarang atau mungkin udah nggak ada karena sekarang udah jamannya digital. Orang-orang jadi lebih seneng bawa iPod, smartphone atau digital player lainnya.

Tapi gue pribadi lebih memilih untuk beli musik secara fisik aja daripada beli musik digital kayak di iTunes atau streaming gitu. Alasannya sih karena biar ada tanda fisiknya aja untuk dikoleksi. Jadi kayak lebih bernyawa. Lagian sekarang kan bisa dipindahin juga ke iPod atau smartphone melalui PC atau laptop. Nah, kalau kalian gimana? Lebih memilih untuk beli CD Musik, streaming atau beli online gitu?

Jangan lupa share postingannya ke temen-temen yang lain, ya. Jangan lupa juga like fanspage dan follow blog ini dengan cara klik like dan follow yang ada di bawah. Biar bisa langsung tau kalo ada postingan terbaru dari blog ini. Setiap ada postingan baru bakal gue share juga ke fanspage di facebook. Kalian juga bisa berlangganan postingan blog gue ini via email di form paling bawah. Thanks udah mampir dan jangan bosen mampir lagi ke mari :D

11 comments:

  1. Cukup miris melihat kondisi legalitas karya musisi saat ini.

    ReplyDelete
  2. Saluuut banget nih ama masnya, udah berusaha buat ngumpulin kaset-kaset dari sekian banyak jajaran musisi.

    ReplyDelete
  3. bahasanya enak di baca,, selamat berbagi pengalaman,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, dude! Btw, masakan gue juga enak untuk dimakan :D

      Delete
  4. Gue lebih tertarik buat beli cd fisik yang original sih ketimbang streaming gitu. Gak keren. Kalau cd fisik gitu suka dapet tanda tangan penyanyinya langsung, bisa dipamerin ke teman-teman juga :p
    Yah, rata-rata cd musik gue udah bertanda tangan semua, sih. Walau belinya online, tapi tetep dapet tanda tangan juga kok karena tokonya bekerja sama langsung dengan studio rekamannya. Yang Isyanong kemarin gue juga dapet tanda tangan dia :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wanjis keren. Bisa dong nih kita sharing :p

      Delete
  5. Kaset aja. Bandel dan Enak dipajang bentuknya sama. Cd gampang rusak, bentuknya beda2 (wadah ada yg dari mika ada yg tipis dari kertas)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih, kaset emang lebih bandel dan ukurannya sama. Tapi sekarang udah jarang dan susah juga nyari album-album baru. Mungkin karena udah jamannya digital.

      Delete
  6. Ada yang bilang vinyl lebih bagus katanya, tpi hrganya mehong. 1 vinyl aj kyny bisa buat beli 5 cd, kali ye��.
    Gw emg lebih suka cd, cd original bisa di rip jdi mp3 original tpi mp3 original gk bisa diburn jdi cd original.
    Drumah gw jg ad speaker besar yg cma bisa play cd/dvd jdi ya eman eman klo gk dimanfaatin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Katanya sih iya. Vinyl masih lebih keren daripada CD sih menurutku. Wah kalo masalah burn gitu gue baru tau.

      Delete

Terima kasih sudah membaca tulisannya. Silakan beri komentar, berilah komentar yang sopan dan tidak mengandung SARA dan jangan lupa mampir lagi ke sini. Silakan tinggalkan jejak tapi jangan nyepam. Thanks, guys! :D