Malam Pertama Gue Menaiki Kereta - Indra Permana

Thursday, August 3, 2017

Malam Pertama Gue Menaiki Kereta

Gue mau sedikit cerita nih tentang pengalaman pertama gue naik kereta. Pertama kali naik kereta itu april tahun 2015. Iya, gue bisa dibilang telat banget ngerasain naik kereta dan termasuk orang yang katro sekaligus bego ketika berada di stasiun kereta api di kota gue sendiri. Sedikit excited dan bingung pastinya, namanya juga baru pertama kali ya kan. O aza ya kan.

Penampakan Stasiun Lempuyangan. Credit: http://www.instagram.com/indrathrw
Kereta yang pertama kali gue naikin adalah kereta Kahuripan dengan rute Tasikmalaya - Lempuyangan dengan waktu tempuh kurang lebih enam jam.

Jogjakarta gue pilih sebagai tujuan pertama kali naik kereta karena gue sama temen-temen tongkrongan gue (selanjutnya jadi kita) emang punya rencana pergi ke sana dari jauh-jauh hari. Ide awalnya karena kita sering nongkrong di angkringan, kemudian tercetus ide untuk nongkrong di Jogjakarta langsung. Awalnya cuma wacana belaka, ya biasalah bacot-bacot doang dulu.

Pemesanan tiket kereta dibeli langsung di stasiun setelah semalam sebelumnya liat-liat dulu ketersediaan kursinya. Kita beli seminggu sebelum hari berangkat, alasannya selain biar tenang karena bisa milih-milih kursi secara bebas, persiapan hal-hal yang lainnya juga bisa bener-bener mateng, kayak pantun masak aer.

Setelah sampe di stasiun untuk reservasi tiket, gue dan temen-temen sepakat untuk beli tiket perginya pagi-pagi, dan tiket pulangnya malem-malem, biar lebih panjang aja gitu waktu liburannya, tapi ternyata tiket untuk kereta pertama udah habis, sisa tinggal kereta kedua yang berangkatnya malem. Ini mah ceritanya jadi malam pertama gue menaiki kereta. Tanpa pikir panjang sepanjang jalan kenangan, gue dan temen lainnya mengiyakan aja, meskipun sebenernya gondok banget kayak si Eceng.

Setelah beres beli tiket untuk pergi yang penginnya pagi tapi kebagian yang malem, terjadi juga di tiket buat baliknya. Makin gondok lagi lah gue kayak kekurangan youdium. Kenapa harus tibalik gini atuh euy! Memang ya, manusia hanya bisa berencana. Tuhan yang mengatur segalanya.

Seminggu berlalu, tanpa ada hari membicarakan rencana mau ngapain aja di Jogja nanti.

Hari H tiba, gue udah excited banget bakalan naik kereta untuk pertama kalinya dan menuju ke sebuah tempat yang banyak sekali dirindukan orang untuk pertama kalinya juga. Combo.

Beberapa jam sebelum berangkat, salah satu temen gue ngingetin rencana mau ke mana aja nanti di sana. Gue dan temen yang lain sama-sama bingung hingga akhirnya muncul beberapa gagasan yaitu memasukan Malioboro dan Borobudur sebagai tujuan wajib, sisanya gimana nanti aja. Untuk tidur pun kita belum dapet tempat yang pasti. 

Setengah jam sebelum naik, kita udah di stasiun. Sampe akhirnya kereta dateng dan kita mulai masuk.

"Oh gini ya daleman gerbong kereta.." 
"Oh gini ya kursinya"
"Wah, ada colokannya."
"Wah, di kelas ekonomi pun udah ada AC. Enakeun euy."

Iya, kita pesen tiket ekonomi. Maklum lah, dompet sekelas backpacker abal-abal yang gembel banget kayak kita mah nggak usah yang mewah-mewah, yang penting kan naik kereta dan bisa sampe ke Jogja. Ituh.

Baca juga: Tips Liburan Ke Banda Aceh Untuk Pemula

Selama perjalanan, gue menikmati sekali jengkal demi jengkol langkah kereta di atas rel. Ternyata nggak semenyeramkan yang dikira, malah betah banget dan lebih betah daripada naik bis. Jugijag-gijugnya pun gue rasakan dengan hati riang gembira. 

Pipis di toilet kereta juga seru. Semacam pipis di toilet sebuah wahana. Jadi ketika gue pipis, toiletnya goyang-goyang, gue kira ada Via Vallen nyanyi kereta malam, ternyata emang keretanya yang goyang. Ada sensasi tersendiri nih pipis di toilet goyang, i mean toilet kereta.

Di atas kereta gue cuma mesen kopi, nggak sama pabriknya apalagi sahamnya. Kopinya lumayanlah, namanya juga kopi sachet yang diseduh. Rasanya nggak bakal seasik yang diracik barista. Oh iya, gue baru tau kalo di kereta ada semacam tempat untuk makan. Hahaha norak pisan lah gue. 

Setelah sampe di tujuan dan menghabiskan waktu jalan-jalan di Jogjakarta, kita pulang dengan kereta yang berbeda. Kita naik kereta Pasundan yang fasilitasnya menurut gue nggak seasik Kahuripan. Harganya lebih mahal dikit dari kahuripan, tapi fasilitasnya nggak sesuai dengan ekspetasi kita yang ngebayangin bakal lebih asik karena harganya sedikit lebih mahal dari kahuripan, ternyata nggak.

Jadi gitu, cuy! Cerita malam pertama gue menaiki kereta. Gapapa norak, namanya juga pengalaman pertama. Yang bahagia kan kita-kita juga. Buat yang udah sering, jangan cengin gue. Cerita aja pengalaman pertama kalian waktu dulu naik kereta di kolom komentar. GO!

21 comments:

  1. Gue malah naik kereta pertama kali baru 2016 kemarin dan emang rasanya b aja.

    Ngomong-ngomong di kereta bisa makan jengkol sejengkal ya?

    ReplyDelete
  2. Pas kalimat "setelah ini" aturan pakainya "kami", Ndra. "Kita" digunakan kalau pembaca diajak juga, di ceritamu ini kan yang dimaksud temen-temenmu (malah sok benerin dan ngasih kritik wqwq).

    Jadi pengin ke Jogja backpacker-an lagi. Sayang sekarang udah lumayan mahal tiketnya bisa sampai 90k, dulu masih 50k hoho.

    Kalau deket sama gerbong restorasinya mah enak makan di situ. Kalau jauh, males jalannya. Ya, makan aja di tempat duduk. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh, kok setelah ini. Ternyata "selanjutnya jadi". Pokoknya yang di dalem kurung tadi itulah. Maaf-maaf, mulai ngantuk. XD

      Delete
    2. Ah iya, makasih Yoga Akbar Solihin sudah mengoreksi diksi.

      Bener yog, dan keselnya, gue beli tiket kereta beberapa hari setelah harga naik. Bulan maret 2015 kalo nggak salah masih sekitara 50K ke Jogja.

      Tapi gue nggak makan di kereta, sengaja kenyang sebelum berangkat. Ngirit cuy hahaha

      Delete
  3. tanpa membaca seolah gue langsung tau. ITU KERETA DARI CILEGON KE KEDIRI. LO NAIK KERETA ITU? SEJAUH ITU? SERIUS?

    ReplyDelete
    Replies
    1. OKE GUE UDAH BACA.

      kenapa harus via vallen ya lorddd.
      btw, tulisannya indra asik ya di baca :)))

      Delete
    2. Nggak kak ben. dari Tasikmalaya. Pantat bisa tepo skalo dari cilegon ke kediri :(

      Via Vallen karena gue taunya cuma dia doang anjis. Makasih Kak Ben yang tulisannya asik juga buat dibaca :))

      Delete
  4. Gue. Belum. Pernah. Naik. Kereta. :(
    Udah itu aja komen gue. Singkat, padat, jelas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. cobain lah jep. Rute yang deket aja. Misal dari rumah lo ke rumah mantan. Gitu.

      Delete
  5. Aku sendiri sering naik kereta, asik sih. Apalagi bari yang baru pertama, pasti pegnennya ngubek-ngubek, gerbong, tempat duduk dll. Tapi selama di Jogja, aku sering gowes ke daerah rel kereta, kadang ada kereta cuma kepalanya aja, bolak-balik. Satu hal yang aku pengen, bisa naek kereta duduk bareng masinisnya..hehe

    ReplyDelete
  6. Kalo kereta buat perjalanan jauh gitu sih, belum. Tapi kalau commuter line untuk sekitaran Jabodetabek, sering. Hahaha. Lebih murah aja gitu daripada ngegojek atau grab.
    Pertama kali naik kereta (commuter line), gue hampir hilang! Ya, waktu itu berdesak-desakan gitu buat naik. Temen gue yang ngajakin jalan ini, udah di dalem duluan. Untung badan gue kecil, jadi bisa nyempil-nyempil gitu waktu berdesakan. Hahaha

    ReplyDelete
  7. gue naik kereta sendirian dari SMA bang hahaha itu masih krlan sih. kalau keretaan yang biasa baru kemaren pas ke bandung karena gda teman yang bisa diajak pergi.

    Sekarang kereta api sudah sebagus sekarang kalau dulu gue ahrus tidur sama ayam ataupun oleh oleh orang dan gue cuma bisa tidur di kolongnya hehehe *maaf bang jadi curhat. Pokoknya beruntunglah sekarang KAI sudah banyak perbaikan tinggal org-orgnya aja kudu lebih disiplin lagi yakan

    ReplyDelete
  8. wah baru ya, tp tahunya sdh enak saja, dulu sih kalau naik kereta wah rebutan, skrg mah yg ekonomi saja sdh nyaman

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, dulu juga sering banget denger dan liat berita tentang kereta ekonomi yang semerawut. Makanya pas mau nyobain naik kereta ekonomi sempet ragu juga karena kesemrawutan itu.

      Delete
  9. Dalam sepuluh tahun terakhir, kereta api memang pesat kemajuannya. Terutama kelas ekonominya. Suka banget naik kereta api hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ini kayaknya sering banget nih naik keretanya. Sampe tau perkembangan sepuluh tahun terakhir hehehe.

      Delete
  10. Jalan-jalan naik kereta memang asik. Tapi kalau kehabisan tiket atau telat mesen tiket disitulah ecengnya heheheh.

    ReplyDelete
  11. kok saya kebayang adegan di toiletnya yah. hehehe
    itu gimana rasanya kalau malah WC nya yang goyang sana-sini

    Lu malam pertama di kereta biasa aja. Saya loh, sekalinya naik kereta tahun 2014 langsung bolak-balik solo-jogja 3x dalam sehari. gimana, tercengang gak? hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Plis euy jangan ngebayangin itu lah. Lo nggak geli apa bayangin air kesenian yang muncrat sana-sini. Hahaha

      Waaah, gue tercengang sekali. Gue menohok sejenak kemudian takjub.

      Delete
  12. kenapa tiap baca atau denger cerita pengalaman pertama orang naik kereta suka ada adegan di toiletnya dah hahaha x))

    udah ga inget gimana pertama kali naik kereta soalnya waktu itu masih balita. tapi pernah dulu pas masih sd naik kereta ekonomi dan ga dapet tempat duduk, akhirnya duduk lesehan di bawah. rasanya kesel tapi seru gitu, kaya di pengungsian :)))

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca tulisannya. Silakan beri komentar, berilah komentar yang sopan dan tidak mengandung SARA dan jangan lupa mampir lagi ke sini. Silakan tinggalkan jejak tapi jangan nyepam. Thanks, guys! :D