Idul Adha Nelangsa dan Tipe-tipe Orang Mengolah Daging Qurban - Indra Permana

Friday, September 1, 2017

Idul Adha Nelangsa dan Tipe-tipe Orang Mengolah Daging Qurban

Ini kali pertama gue merayakan hari raya idul adha di pertantauan. Gue udah hampir dua tahun di sini, tapi tahun ini nggak bisa pulang ke kampung halaman dan merayakan hari raya di rumah sana. Alasannya karena gue udah ngambil cuti dua minggu lalu, belum lagi masih ada kerjaan yang harus gue beresin. Hatchih. Eh, itu bersin ya.


Tahun kemarin gue bisa balik dan bisa nyate di rumah, makan bareng, rebutan sate sama keluarga. Sadly tahun ini nggak, gue kayaknya nyate di perantauan, dimana gue berada di lingkungan yang baru seumur jengkol ini. Gue nggak tau nih besok mesti ngapain di sini kalo nggak kebagian daging qurban, tapi kalo kebagian pun tetep aja bingung. 

Gue di kontrakan ini bener-bener cuma buat istirahat, tidur dan mandi. Ruangan yang harusnya digunakan untuk dapur pun nggak dijadikan seperti qodratnya. Alat masak yang biasa dipake setiap hari aja nggak ada, apalagi alat nyate yang cuma setahun sekali doang dipakenya.

Satu-satunya cara supaya gue bisa ikutan nyate, ya beli sate. Hehehe, i mean satu-satunya cara yaitu ikut nimbrung sama tetangga. Seperti yang udah disebutkan, gue ngontrak itu bener-bener cuma buat istirahat, tidur dan mandi. Jarang bisa berbaur sama tetangga, paling banter juga ibu warung, itu pun nggak setiap hari.


Sampe detik ini, sampe tulisan ini diketik pukul satu pagi, belum ada orang sini yang ngasih gue kupon buat pengambilan daging qurban. Nggak tau juga kalo besok abis pemotongan apa gimana. Nggak terlalu ngarepin juga karena nggak bisa ngolahnya.

Ngomongin soal daging-dagingan. Tiap orang pasti punya selera dan caranya masing-masing mengolah daging qurban kan pastinya. Nah, otak gue mau coba mengkategorikannya. Judulnya kurang lebih jadi gini; Tipe-tipe Orang Mengolah Daging Qurban. Oke, here you go!

1. Tipe Yang Penting Mateng

Poin pertama ini dikerubungi oleh orang-orang yang nggak mau ribet dan nggak mau bingung, yang penting kenyang dan bisa makan enak bareng-bareng keluarga. Entah itu daging qurbannya mau diolah jadi sate, jadi gepuk, jadi sate gepuk dikuahin, bebas, yang penting mateng dan kenyang. Gapapalah gurih-gurih micin dikit mah.

2. Tipe Mainstream

Yang ini udah pasti jadi mayoritas orang mengolah daging qurbannya menjadi seonggok daging potong yang ditusuk. Barack Obama menyebutnya SATTEEE~ dan makanan ini menjadi salah satu makanan favorit doi sih emang. Gue bisa menyimpulkan akan ada lebih dari 50% orang mengolah dagingnya menjadi sate. 

Sate Kambing

Selain karena mengolahnya gampang banget, sate juga udah jadi tradisi sih kayaknya. Tapi, walaupun bentukannya sama, gue yakin rasanya pasti beda. Ada yang pake bumbu kacang kayak biasa, ada yang pake kecap doang dan gue yakin nanti akan ada yang dibikin kayak sate taichan. Alay, ah!

Tips: Yang pake susuk, makan satenya jangan langsung dari tusukannya, nanti susuknya hilang. Wkwkw.

3. Tipe Kebarat-baratan

Mereka yang makan olahan daging sapi atau kambing seminggu sekali mah kayaknya udah mulai bosen kalo daging qurban diolah biasa-biasa aja. Paguyuban manusia tipe ke-tiga ini pasti memilih untuk mencoba resep luar negeri. Entah itu dibikin jadi steak, dicincang dijadikan kornet atau dibikin ala-ala barbeque di halaman belakang. Beuh, bule banget ya.


Buat orang-orang kelas menengah atas atau kelas menengah ngehe yang pengin nyobain sesuatu yang baru supaya lebih enak dilihat kalo difoto dan dijadikan konten untuk insta story atau feed di instagram kalian, boleh banget lah mengolah daging qurban dengan cara nomor tiga ini. Kalo barbeque-an di halaman belakang sih udah pasti asoy banget ya coy, tapi kalo nggak punya halaman belakang, di atap tempat jemuran juga yang jadi.

4. Tipe Visioner

Yang terakhir ini biasanya lahir dari ibu-ibu yang punya naluri hemat dan visioner. Jadi kalo ada sisa daging yang udah mulai bingung mau diapain, biasanya suka dibikin olahan daging yang bisa bertahan lama dari olahan biasanya. Kalo mamah di rumah suka dibikin gepuk, karena bisa awet hampir seminggu. Bentuknya kurang lebih kayak gini

Image by: reseponline.info
Ada juga yang dibikin rendang, abon dan olahan kering lainnya. Tiap daerah biasanya beda-beda nih. Nah, kalo di rumah kalian setiap masuk hari raya idul adha, daging qurbannya diolah macam tipe mana nih?

Selamat merayakan hari idul adha atau idul qurban teman-teman, selamat makan enak bersama keluarga. VIVA LA NYATEEE~ 

Jangan lupa share postingannya ke temen-temen yang lain, ya. Jangan lupa juga like fanspage dan follow blog ini dengan cara klik like dan follow. Setiap ada postingan baru bakal gue share ke fanspage di facebook. Kalian juga bisa berlangganan/subscribe postingan blog gue ini via email. Thanks udah mampir dan jangan bosen mampir lagi ke mari :D

19 comments:

  1. Ngakak sama susuk itu.. Emang bener banget sih rata-rata pada bikin sate nih rangorang termasuk gue sebelum nyate baca postingan loe :D btw salam kenal gan.:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pake susuk ya lu? Ya okelah salam kenal :D

      Delete
  2. Hahahahaa, ada2 aja, pake dikategoriin begini.. Saking nelangsanya di perantauan yaa.... Salam kenal yaa^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih bu. Baru kali ini idul adha di perntauan dan kesan pertamanya udah kayak gini hehhe

      Delete
  3. Salah ini..!! Salah diriku membaca postinganmu dengan foto2 yang begitu menggiurkan di malam hari. Aa', jangan sampai diet ini rusak karena foto2mu itu..
    Kalau dirumah masuk tipe apa yak? Mamak aku itu orangnya g pake nunggu daging kurban, udah beli aja di pasar, besok pagi udah ready. Gitu a'..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahah gue aja ngiler nulis postingan ini sambil ngeliatin itu foto. Kalo sebelum daging dibagikan tapi udah beli dan dimasak, berarti akan ada daging qurban yang terabaikan. Poor you..

      Delete
  4. kalo aku sih, pas Idul Adha dapat daging dari masjid langsung olah jdi sate, gak pake pilah-pilah
    heheheheh.......



    ReplyDelete
    Replies
    1. Sate masih jadi pilihan utama untuk olahan daging qurban

      Delete
  5. Om om... saya malah tipe pertama tapi dengan sedikit modifikasi. Tipe yang penting-mateng-eh-nggak-taunya-malah-kematengen-sampe-gosong. Yalord, diriku sangat hina karena tidak cakap membakar :(

    ReplyDelete
  6. Replies
    1. Iya, sate masih jadi pilihan utama olahan daging qurban.

      Delete
  7. hmm.
    ada beberapa typo, sungguh mengganggu mata saat membaca.

    bena tipe yang main stream. disate aja.
    tapi biasanya dibikin tongseng sama mama, gulai, bakso, atau rolade gitu deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih koreksinya kak Ben, tadi udah dibaca ulang dan ada satu penulisan yang nggak enak dibaca. Akan segera diedit

      Gue malah nggak nyate dan nggak ngolah apa-apa walau sebenernya ada yang ngasih daging nih

      Delete
  8. Sejak aku kuliah dan jauh merantau :p, aku udh jrg mas ngerayain hari raya ntah itu idul fitri ato idul adha. Pertama karna pas kuliahpun aku tinggal di daerah mayoritas bukan muslim dan host family ku jg bukan muslim. Jd lupakan hari raya. Kebawa ampe nikah skr. Makanya buatku idul adha ato fitri sama aja kyk hr2 biasa. Kecuali dulu pas msh ama ortu, tiap dapat daging kurban kalo orang sumatra biasanya di gulai mas :D..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue baru kali ini sih merayakan hari raya bukan di kampung halaman, serasa ada yang kurang dan berbeda aja karena setiap tahun selalu dan pasti dengan keluarga di rumah. Nah baru tahun ini nih yang nggak.

      Sumatera biasa digulai sama dibikin rendang kali ya kalo daerah padang gitu hehe

      Delete
  9. Asal mateng dan rasanya enak udah lega, kalo ga nyate kayaknya idul adha rasanya kurang hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya, hampir dan kayaknya setiap tahun kalo idul adha pasti nyate. Kalo ada daging sisa, baru deh dibikin macem-macem hehe

      Delete
  10. Bang kalo yang penting mateng nggak ada jaminan enak bang. Nomor satu yang ambigu :(

    Kalau saya ga like fanpage dan gak subscribe, saya hina gak bang? :(

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca tulisannya. Silakan beri komentar, berilah komentar yang sopan dan tidak mengandung SARA dan jangan lupa mampir lagi ke sini. Silakan tinggalkan jejak tapi jangan nyepam. Thanks, guys! :D