Bulu Ketek Cewek Yang Bikin Getek - Indra Permana

Friday, October 27, 2017

Bulu Ketek Cewek Yang Bikin Getek

For your information, cerita gue kali ini muncul ketika lagi keramas di kamar mandi setelah gue potong rambut. Entah kenapa jadi kepikiran sama bulu ketek cewek yang pernah gue kenal, padahal yang gue keramasin itu rambut kepala, bukan rambut yang berada di sela-sela pangkal kedua tangan. 

Lemme tell you story about Bulu Ketek Cewek Yang Bikin Getek

Tadinya mau pajang foto Mbak Eva Arnaz, tapi agak nganu.
Tadinya mau pajang foto Mbak Eva Arnaz, tapi agak nganu.
Gue pernah deket sama cewek yang gue kenal dari temen sekelas gue. Doi cantik bener, kutilang banget pokoknya. Kurus tinggi langsing, matanya belo, kulit putih, pinter, mirip Katy Perry dan doi suka banget sama k-pop.

Selama deket, komunikasi berjalan lancar kayak anak-anak SMA biasa yang nanyain kebutuhan dasar manusia. Kayak,

"Udah makan belum?"

"Udah malem nih, tidur belum?"

"Udah boker?"

"Udah selfie?"

"Udah Mastur.. Mandra.. Atun?"

Ya standar kayak gitu-gitu lah. Gue juga sempet maen ke rumahnya dengan alih-alih ngerjain tugas bareng, karena kebetulan adeknya dia itu satu kelompok sama gue, kesempatan  diamond lah buat gue. Ngobrolnya asik walau masih awkawrd banget waktu itu.

Tiba saatnya pada suatu hari ketika gue coba maen ke rumahnya dengan memberikan secuil jam tangan berbentuk kado ulang tahun. Gue memberanikan diri untuk memberikan kadonya secara langsung. Singkat cerita, gue masuk ke rumahnya dan duduk.

Masih inget persis letak kursi yang kami duduki itu berjejer membentuk huruf L, jadi kalo gue ngadep depan, doi jadi nyamping. Kami ngobrol nggak jelas ngalor-ngidul, 

"Kemaren ada konsernya Justin Bieber ya di TV, gila keren ya stage-nya." Ucap gue, tersendat-sendat.

"Oh iya, aku nonton tuh. Seru." Timbalnya, ketus.

"Eh, ini ada sesuatu. Diterima, ya." Sambil nyodorin sebuah kotak putih polos.

"Duh apa ini?" Tanya dia kaget

"Itu, bom molotov yang akan meledak sekitar 3... 2..." Ini nggak ada di obrolan waktu itu sih hahaha

Pas tangannya ngambil kotak putih itu, tetiba ada sesuatu yang menyeruak dari keteknya. Ada sekian helai rambut yang lumayan hitam dan lebat menonjolkan dirinya seolah menantang rambut yang ada di sela-sela upil di lubang hidung gue.

"Eh buset, lebat pisan anjis." Teriak gue dalam hati.

Rasa cinta, sayang dan rindu seketika pudar tersapu oleh sekian helai rambut hitam lebat di keteknya. Seolah-olah menyuruhku untuk enyah. Lima menit kemudian gue memilih untuk balik dengan membawa ribuan pertanyaan di pikiran gue. Kenapa gue harus ilfeel ya, padahal bulu ketek mah wajar-wajar aja tumbuh di ketek baik cewek atau cowok. Kecuali kalo bulu ketek tumbuh di gigi geraham. Padahal ketek gue pun ada bulunya loh, tapi kenapa gue ngeliat doi jadi geli-geli getek ya.

Kalo cewek terus keteknya berambut lebat, yang gue inget ya Mbak Eva Arnaz. Kids zaman now pasti nggak bakal tau siapa dia, kecuali yang sampe sekarang masih nonton film Warkop DKI zaman dulu. Karena Mbak Eva Arnaz ini menjadi salah satu Warkop Angel atau jadi cewek-cewek cantik yang mendampingi personil Warkop itu loh.

Waktu itu gue merasa jadi manusia paling jahat karena menjadikan bulu ketek sebagai alasan untuk menjauhi seorang cewek. Padahal kan tumbuhnya bulu ketek itu proses alamiah manusia ketika puber, tapi gue malah menjadikannya alasan. Hehe

Dear you, maap ya..

Btw, ada yang pernah punya pengalaman yang sama kayak gue atau mungkin malah sebaliknya? Share your story over here, guys..

2 comments:

  1. Ya, padahal diri sendiri ada bulu ketiak. Cuma kalau cewek, entah kenapa risih lihatnya. Saya juga pernah ilfeel gitu soalnya. Wqwq.

    Saya masih ingat betul kala kelas 11 SMK, sewaktu UTS atau UAS. Peraturannya waktu itu satu meja duduk berdua sama kelas lain. Kebetulan waktu itu saya kedapetan sekelasnya sama kelas 12. Di kelas itu ada kakak kelas yang saya kagumi. Nah, dia ini duduknya di depan saya, tapi serong. Ketika dia minjem alat tulis ke temen sebangku saya, kan otomatis nengok ke belakang. Saat itulah tangannya meraih barang yang dipinjam, lalu saya nggak sengaja melihat semak belukar di ketiaknya. Besoknya, nggak kagum lagi. Hilang sudah rasa itu. :(

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca tulisannya. Silakan beri komentar, berilah komentar yang sopan dan tidak mengandung SARA dan jangan lupa mampir lagi ke sini. Silakan tinggalkan jejak tapi jangan nyepam. Thanks, guys! :D