2018 - Indra Permana

Kamis, 24 Mei 2018

Oh Jadi Gini Rasanya Jadi Selebtwit

Kamis, Mei 24, 2018 7
Oh Jadi Gini Rasanya Jadi Selebtwit
cara menjadi selebtwit

Dari tahun 2009 gue udah mulai make twitter, waktu awal-awal maen mah masih belum ngerti banget gimana caranya, karena waktu itu gue cuma buka twitter di PC Lab sekolah tiap ada pelajaran TIK doang sama sepulang sekolah.

Long story short, tahun 2011 gue mulai aktif banget maen twitter, selain karena waktu itu gue udah pake smartphone, gue juga udah mulai menemukan cara maennya biar seru dan menyenangkan itu harus gimana.

Selama maen twitter gue dapet banyak hal; ilmu baru, temen baru, pacar baru, duit palsu, pulsa hantu dan lain sebagainya.

Sudah hampir sembilan tahun, akun gue udah berkicau sekitar lima puluh enam ribu lebih. Lumayan berisik sih, tapi gue berani jamin ada yang lebih berisik dari gue, banyak.

Gue ngetweet lebih banyak randomnya daripada hal-hal yang berfaedah. Kadang-kadang twitter gue pake untuk mencurahkan isi hati yang kosong, sampe orang yang gue curhatin merasa kesindir dengan tweet gue waktu itu.

Masih inget banget zaman awal-awal maen twitter, kalo gue mau nge-Retweet itu suka diketik ulang dulu tweet yang mau di-retweet-nya hahaha. Gue dulu pake twitter mobile web yang emang nggak ada fitur RT-comment, jadi ya gitu, jahiliyyah banget lah gue jaman dulu.

Makin ke sini gue mulai mencoba nyari tahu gimana caranya ngetweet yang menarik, yang bisa menghipnotis orang-orang supaya berinteraksi dengan tweet gue dan juga mengundang orang lain untuk mem-follow akun gue. Mulai lah gue ngtweet lucu-lucuan, komedi-komedi random yang garing. Alhamdulillah mulai membuahkan hasil, banyak orang yang follow gue dan berinteraksi.

Seiring berjalannya waktu, gue semakin bijak untuk ngtweet dan berinteraksi di twitter. Mulai follow akun-akun yang "dewasa", mulai ngtweet yang berfaedah walau sesekali random juga. Gue pernah eksperimen untuk ngtweet yang berfaedah untuk para netizen di Twitter, waktu itu gue share gambar berupa ilustrasi tips melipat baju kemeja supaya tetep rapih yang gue dapet dari Pinterest, dan ternyata rame. Kalo nggak salah dapet ribuan likes dan retweet, padahal nggak berharap akan serame itu. Another achievement unlocked.

Gue kira cuma tweet itu yang akan jadi tweet gue yang paling rame sepanjang masa, ternyata nggak. Ada satu lagi tweet yang baru-baru ini dapet banyak perhatian dari para netizen dan lagi-lagi konten yang gue share itu diambil dari Pinterest. Hatur nuhun, Pinterest.

Tweet yang gue share adalah beberapa pengaturan edit foto dan filter di aplikasi VSCO. Sebenernya gue udah nyimpen lama semua pin tentang setting-an filter VSCO itu, tapi baru kemaren gue share di Twitter dan ternyata rame pisan euy. Nah biar adil, sekarang gue mau berbagi juga buat pembaca setia blog gue, ini tweetnya:
Yang penasaran sama settingan filter apa aja yang gue share, sila klik tweetnya, like dan follow atuhlah bisa meureun. Gara-gara tweet itu, udah dua hari ini gue buka twitter lumayan nge-lag. Maklumlah, gue bukan selebtwit yang tiap ngetweet banyak banget notifikasi yang masuk. Tapi karena tweet itu sekarang gue ngerasain, oh jadi gini rasanya jadi Selebtwit, ya meskipun cuma satu tweet itu doang. Besok-besok mah sepi lagi hahaha.

Senin, 14 Mei 2018

Ketidaktahuan Tentang Film Marvel

Senin, Mei 14, 2018 2
Ketidaktahuan Tentang Film Marvel

Sudah hampir dua minggu lebih di berbagai media sosial gue rame banget yang bahas tentang film tawuran yang divisualisasi dan diceritakan dengan keren. Infinity War di timeline Twitter gue udah jadi cemilan, hampir tiap dibuka, pasti ada aja yang ngtweet. Sampai pada akhirnya, ada yang ngtweet ini,

Tweet itu seliweran di timeline karena di-retweet sama seseorang, pas gue liat gambarnya, hampir semua judul film yang ada di sana pernah gue denger, tapi
Ada sih beberapa yang ditonton, tapi nggak nonton langsung ke bioskop dan nggak nyampe tamat pun filmnya, beberapa ada yang udah nonton di TV juga. Udah bisa dipastikan gue ini bukan Marvel Fans, bukan hater atau mungkin fans DC, gue bukan ketiganya.

Sudah dipastikan, postingan ini bukan review trailer apalagi film.

Gue emang bukan Movie Freak yang kalo tiap ada film yang lagi rame itu harus banget nonton. Gue nonton film yang pengin gue tonton dan kalo lagi punya duit doang haha. Prinsip itu gue pake sampe sekarang, jadi ya maklum lah sampe sekarang nggak banyak judul film yang gue tonton termasuk film-film superhero Marvel.

Ada satu film yang gue penasaran banget pengin nonton dari film pertamanya, karena film keduanya akan segera tayang di bioskop kesayangan kita dengan judul Deadpool 2. Semua itu karena gue nonton trailer-nya yang tiap hari seliweran mulu di beranda YouTube gue. Setelah gue tonton kok yang ini kayaknya seru banget nih filmnya, gue bilang gitu karena si pemeran utamanya ini konyol tapi keren karena dia pemeran utama, lah iyalah. I mean biasanya kan kalo film yang bertema superhero itu pemeran utamanya pasti punya pembawaan yang keren, nggak kayak dia yang konyol. Selain itu, komedinya juga masuk buat gue.

Mungkin Deadpool akan menjadi langkah awal gue untuk mulai mengikuti film Marvel. Btw, gue jadi nunggu banget film keduanya tayang euy.

Kamis, 22 Maret 2018

Kenapa Mobile Legends Banyak Yang Maenin?

Kamis, Maret 22, 2018 9
Kenapa Mobile Legends Banyak Yang Maenin?
Udah hampir 5 bulan belakangan ini gue dan banyak temen yang lain sedang digoyahkan dengan sebuah pengalihan yang sangat cukup mengganggu bagi orang yang merasa dialihkan karena sesuatu ini. Bukan zat yang berbahaya tapi bisa jadi mengandung zat adiktif.

Semenjak lahirnya sebuah game di smartphone ini, semua orang mulai menggunakan dan memainkannya bahkan ada yang sampe serius memainkannya seperti para pro player yang sering ikutan kompetisi sama turnamen.

ML is not making love ML is Mobile Legen
Mobile Legend: Bang Bang
Setiap ada sekumpulan beberapa orang yang pegang hape-nya landscape terus sayup-sayup terdengar "Welcome to mobile legends! Five seconds to be enemy reaches the battlefield, smash them! All troops floyds" sudah dipastikan mereka sedang mabar (maen bareng) Mobile Legends. Tempatnya bisa di mana aja, bukan cuma di Cafe, di kantin kantor pun mungkin sudah banyak yang maen game ini.

Sebenernya dari akhir tahun kemaren udah mulai kerasa rame banget sama game ini. Gue dan beberapa temen gue yang jelas-jelas nggak suka maen game pun merasakan kalo game ini kok seru banget, bikin nagih dan selalu bikin penasaran, setiap maen game ini, kalo menang jadi ketagihan terus kalo kalah jadi penasaran. 

Nah makin ke sini makin banyak aja orang-orang yang maen, bahkan yang tadinya nggak ada aplikasi game satupun di smartphone-nya, sekarang jadi ada dan terus-terusan dimaenin. Oke, itu gue btw.
Salah satu hero favorit gue di Mobile Legends
Mungkin karena itu juga kali ya, game Mobile Legends jadi bisa sefenomenal ini. Belum lagi YouTube yang masih belum surut ramenya, ditambah banyak YouTubers Gaming yang udah lama bikin konten di YouTube maenin game ini juga, jadi nggak aneh kalo di YouTube banyak video-video gameplay Mobile Legends dan YouTuber baru yang bermunculan karena game ini.

Setau gue, jauh sebelum ini game moba udah banyak banget, tapi kenapa Mobile Legends banyak yang maenin? Hipotesa sotoy gue sih mungkin karena game-nya ringan, bisa digunakan di banyak spesifikasi smartphone, bisa dimainin di mana aja dan tampilannya yang mudah dimengerti bagi orang yang awam main game kayak gue.

Dari ketiga faktor tadi menurut gue bisa melebarkan pasar game-nya itu sendiri, karena untuk memainkannya nggak perlu pake PC atau Laptop, nggak perlu smartphone mahal dengan spesifikasi tinggi dan nggak perlu banyak kuota untuk download game-nya.

Coba mana suaranya yang maen game ini?! Siapa hero favorit kalian dan udah nyampe rank apa?!

Sabtu, 03 Februari 2018

Tiga Kata Surat Cinta

Sabtu, Februari 03, 2018 3
Tiga Kata Surat Cinta
Zaman-zaman gue masih SMP, untuk bisa berkomunikasi dengan lawan jenis untuk menyambung obrolan di sekolah adalah dengan menggunakan surat. Tapi sebelumnya, tolong jangan bayangkan gue SMP itu ketika masih zaman menggunakan kotak pos yang suka dipajang di depan halaman rumah, karena gue nggak setua itu hahaha.


Gue bersekolah di lingkungan pesantren yang notabene jangan ada interaksi langsung antara santriwan dan satriwati. Jadi, untuk tetap menjaga komunikasi kami menggunakan surat, bisa aja pake SMS, tapi ya yang namanya di pesantren pasti nggak boleh pake handphone.

Ngomongin surat menyurat, gue udah lumayan banyak menuslikan surat cinta buat pacar. Selain karena hanya itu cara untuk bisa tetap menjaga komunikasi, menulis surat juga bisa dijadikan kenang-kenangan, karena bentuk fisiknya ada dan bisa bertahan lama. Sampe sekarang gue masih menyimpan baik semua surat cinta yang pernah gue terima dari pacar dan surat-surat lainnya. Tidak termasuk surat izin sakit, surat tanda nomor kendaraan, apalagi surat cinta untuk starla.

Gue masih inget banget, dulu kalo mau nembak cewek pun masih pake surat. Kertasnya itu pake loose leaf binder ukuran a5, kadang-kadang kertasnya berwarna dan bergambar.

Ah iya, dulu gue pernah nembak cewek dengan media surat cinta yang berisi lirik lagu. Yang lahir di awal 90an kayaknya pernah mengalami hal yang sama kayak gue. Ayo, ngaku!

Jadi dulu gue pernah nembak cewek pake surat cinta dengan lirik lagu. Yang gue pake waktu itu adalah lagunya Caffeine - 3 Kata


Tanpa basa-basi apapun, yang gue tulis di surat untuk nembak cewek waktu itu adalah lirik lagu ini.

ku telah menyimpan dalam hatiku
3 kata yang terpendam
kau telah buka mata hatiku
yang tlah lama buta

saat dekat, saat kau tlah disisiku
ku tak bisa mengungkapkan
semua yang ada di dalam jiwaku
ku hanya terdiam

semua tak seperti yang ku pinta
semua tak seperti yang ku harap
3 kataku untuk dirimu
slalu di dalam hatiku
yang terbaik untukmu

ku telah menyimpan dalam hatiku
3 kata yang terpendam
haruskah ku ungkapkan kepadamu
aku cinta kamu


Yang gue pikirkan ketika nulis surat untuk nembak cewek waktu itu adalah karena gue suka lagunya dan gue pikir liriknya cocok sama love story gue waktu itu. Untungnya, cinta gue diterima dan gue mulai meniti story setelahnya. Karena lagu itu, gue jadi punya cerita.

Enaknya punya lagu favorit di masa-masa pacaran adalah setiap mendengarkan lagunya, selalu teringat semua kenangan bersamanya. Terima kasih Caffeine, sudah menciptakan lagu itu dan memberikan beberapa kenangan. 

Jumat, 02 Februari 2018

Desi si Sekretaris Desa

Jumat, Februari 02, 2018 2
Desi si Sekretaris Desa
Waktu itu bapak pernah cerita tentang adanya Sekretaris Kepala Desa baru di kantor Bapak. Semua warga sekitar memanggil bapak dengan panggilan Pak Kades. Aku adalah anak pertama bapak yang umurnya nggak jauh beda dengan sekretaris desa itu. Selisih enam bulan lebih muda. Aku yang lebih muda.


Bapak sempat menceritakan sedikit tentang Desi ketika baru mulai masuk kantor dan bekerja dengan bapak, jadi aku sedikit banyak tau tentang dia. Bapak juga sempat memberikanku link LinkedIn-nya. Kesan pertamaku waktu itu adalah kaget dan merasa aneh karena dia punya akun LinkedIn, dia punya akun-akun media sosial lainnya juga nggak ya kayak akun Bigo? Hehe.

Aku suka ketika dia tersenyum hingga tertawa. Aku suka rambut pendeknya, kalo diliat dari bentuknya kurang lebih mirip SIA, si penyanyi wanita yang punya rambut dan suara yang sangat khas. Lengkung senyum dari bibir tipisnya sangat simetris, waktu itu dia menggunakan lipstik warna merah marun tanpa five.

Suatu hari, dia datang ke rumah tanpa bapak. Kebetulan aku ada di rumah dan sendirian. Ibuku pergi ke rumah teman SMA-nya, karena ada technical meeting untuk acara reuni akbar. Adikku si Sharen masih belum pulang dari sekolahnya

Dari mulai membukakan pintu, hingga menyuruhnya duduk, aku gugup, padahal aku bukan azis. Ah iya maap, itu gagap. Burung kali ah, gagap.

...

“Bapak nyuruh saya untuk ngambil dokumen yang ada di meja kamar. Kebetulan tadi saya istirahat makan siang di sekitar sini. Jadi, bapak nyuruh saya untuk ngambil dokumennya yang ketinggalan.”

“Oh iya, sebentar saya ambilin.. Silakan duduk, mau minum apa?”

“Iya iya makasih, air putih dingin aja.”

tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok tik tok

“Ini bukan, mbak?” tanyaku ragu, sambil memberikan map hijau.

“Ah iya bener, bapak bilang dokumen yang pake map warna hijau.” jawabnya lugas.

Setelah memberikan dokumen yang diminta, kemudian aku lekas ke belakang untuk mengambilkan air minum pesanannya, air putih dingin.

Aku memang nggak begitu jago basa-basi, apalagi memulai percakapan dengan lawan jenis. Kelu bibirku tiba-tiba ketika suasana mulai hening dan gerak tangan mulai melakukan hal-hal salah tingkah.

Pertanyaan dibuka dengan menanyakan pekerjaan hingga nyerempet ke persoalan asmara. Aku mulai kikuk kembali ketika Desi si Sekretatis Desa itu mulai berbicara sedikit bergetar ketika nama mantannya disebut dan menceritakan ribuan dongeng manisnya yang pernah dilalui bersama mantannya itu.

Air mata Desi jatuh seketika.

Aku mulai bingung dan mendekati dia untuk mencoba menyeka air matanya, namun dia hanya menunduk dan berbicara sesenggukan.

"Kamu tahu, Ndra?"
"Waktu itu aku tak sengaja lewat depan rumah dia, aku melihat ada tenda biru, Ndra.." ucap Desi tersedu-sedu.

"Maksud mbak?" tanyaku penasaran

"Aku juga bingung, kalo itu acara nikah, nikahan siapa, Ndra.."

"lantas?"

"Ternyata mantanku yang menikah, dia bersanding duduk di pelaminan dengan temanku yang ku kenalkan waktu nonton konser Via Vallen. Tanpa undangan, aku dilupakan. Tanpa bicara, dia buatku kecewa. Tanpa berdosa, dia buatku merana. Aku tak percaya dia begitu tega nodai cinta, khianati cinta."

"MBAK, MBAK INI DESI RATNASARI, YAAA? WAAAH~"

Kamis, 01 Februari 2018

Project #28HariMenulisApapun

Kamis, Februari 01, 2018 2
Project #28HariMenulisApapun

Gue kenal blog udah dari 2009 meskipun nulisnya masih amat sangat jarang-jarang. Motivasi untuk nulis juga masih naik turun. Kadang gue juga mikir, nulis itu passion gue apa bukan, karena imho, yang namanya passion itu kita akan selalu bersemangat dan antusias untuk melakukan sesuatu yang kita suka hingga kadang-kadang lupa segalanya. 

Gue sempet ngerasain semangat yang begitu membara untuk blogging, hampir setiap hari gue posting satu blogpost dan semangat itu bisa bertahan hingga lebih dari satu bulan. Gue juga sempet ngerasain semangat yang begitu dingin untuk blogging, hampir setahun gue posting cuma satu atau dua blogpost doang dan itu bertahan lama hingga gue menemukan semangat lagi untuk giat posting blogpost dan nggak lama kemudian redup lagi. Gitu aja terus sampe semua hero Marvel punya anak cucu cicit dan bikin marga sendiri.

Gue udah sering juga punya project sendiri untuk bisa nulis satu bulan penuh dengan satu tema, tapi lagi-lagi itu cuma wacana. Berawal dari situ, gue mulai mencoba untuk menantang diri sendiri untuk merealisasikan semua rencana yang gue langgar sendiri. 

Selain untuk mengasah kemampuan menulis yang belum mampu-mampu amat, tantangan ini bisa melatih gue untuk mendisiplinkan waktu dan bisa dijadikan sebagai selingan aktifitas keseharian gue yang tiap hari cuma gitu-gitu doang. 

Tapi, inti dari tujuan tantangan ini adalah supaya gue merasa terbiasa untuk menulis dan nggak menjadikan menulis sebagai suatu hal yang berat dan membebani. Oleh karena itu, mulai dari hari ini hingga satu bulan ke depan, gue berusaha untuk menulis apapun di blog ini tanpa tema khusus. Hanya menulis, supaya label Blogger yang selalu gue gembar-gembor ke mana-mana berarti benar sebagai Blogger yang  rajin menulis blogspot, bukan hanya Blogger yang hanya punya blog.

Kalo bulan kemarin Si NFirmansyah punya project #30HariMenulisLagu, bulan ini gue mau coba bikin project #28HariMenulisApapun. Yang mau ikutan, ayo boleh banget nih biar gue nggak berjuang sendirian memberantas berbagai alasan untuk nggak posting blogpost.

Semua blogspost akan gue share ke semua akun media sosial yang gue punya. Jadi, yang mau ikutan bisa mention atau share ke gue, nanti gue share juga tulisan kalian. GO!

Sabtu, 20 Januari 2018

Dua Jam di Pagi Pertama

Sabtu, Januari 20, 2018 9
Dua Jam di Pagi Pertama
Aku sudah mulai membayangkan bangun pagi di kamar lantai dua. Aku terbangun oleh sinar matahari pagi yang menyeruak di jendela kaca tanpa sehelai benang menghalaunya.

Mataku masih sedikit rapat seperti enggan untuk membuka. Rasanya seperti ada lem yang melekat erat. Badanku yang dingin mulai memberikan suhu hangatnya dari sinar matahari tadi. Selimut putih yang aku beli di Ikea itu aku seka sehingga dadaku terbuka. Iya, aku memang sedang tak pakai baju. Sengaja, agar supaya sedari pagi tubuhku bisa menyerap sinar matahari.

Tubuhku masih lemas, mungkin karena semalam aku terlalu menjadi budak. Seperti anak kecil yang baru menemukan sesuatu yang baru. Sesuatu yang membuat lupa waktu.

Tak lama kemudian,

Ada seorang wanita yang mendekatiku, berjalan teratur mendekati kasur yang sedari malam aku dan dia tiduri. Dia membawakanku sarapan, maksudnya sarapan kita.

Aku bergegas pergi ke kamar mandi untuk sekedar mencuci muka dan gosok gigi. Sebelum aku mengenalnya, aku tak pernah melakukan ritual yang membuatku selalu malas untuk melakukan. Aku mencintainya, sehingga aku melakukannya.

Sengaja aku ringkas ritual pagi yang menyebalkan itu supaya waktuku sedikit lebih banyak bersamanya.

Aku masih menggunakan celana pendek tanpa kaos seperti ketika aku bangun tadi pagi, dia masih dengan piyama yang aku beli, maksudku yang dia pilih untuk aku belikan. Kita sarapan dengan menggunakan pakaian demikian.


Dia mulai memberikan semangkuk alpukat yang sudah dicampur dengan gula merah dan sedikit susu kental coklat. Aku coba mengambil satu sendok alpukat yang sudah aku aduk, lalu ku makan. Dia pun masih dengan kunyahan pertamanya dari gigitan roti bakar blueberry kesukaannya. Terkadang tiga sendok alpukatku dioles di atas roti bakarnya.

Segelas susu low fat sudah siap untuk ku minum, tapi aku menyeruput teh melati yang tidak terlalu manis yang dia buat untuk dirinya. Dia hanya senyum ketika ku habiskan seperempat teh melati itu di cangkirnya. Segelas susu tadi aku teguk sekaligus setelah senyum dia memudar.

Mulut kita sudah tak lagi bekerja, semua alat makan sudah ditempatkan di atas meja dekat pintu kamar.

Pintu balkon sengaja ku buka supaya ada udara pagi yang asri memasuki kamar yang belum ku matikan lampu tidurnya. Udaranya segar sekali, anginnya tak begitu kencang pun tak begitu lembut. Cukup untuk memberikan sirkulasi udara di sekitar kamar dan sela hidung kita.

Kita berjalan ke luar menuju balkon, melihat kucing di bawah sinar matahari menggulung badan dan pundaknya di atas keset pintu rumah. Si zeppelin namanya. Kita ketawa kecil melihat tingkah anehnya.

Teruntuk dia, terima kasih telah menjadi segala bahagia di setiap cerita sederhana yang akan kita lalui di hari-hari lain lagi.